Kenali Gejala Demam Berdarah Pada Bayi Dengan Cara Ini

by - April 09, 2020


Hai, assalamu alaikum.

Apa kabar teman-teman pembaca blog damarojat semua? Semoga dalam kedaan sehat, ya.

Wabah Covid-19 masih menghantui kita di hari-hari ini. Tapi, selain wabah yang berasal dari virus corona itu ada juga wabah lain yang mengintai di musim penghujan ini: demam berdarah.

Demam berdarah adalah penyakit yang bisa menyebabkan kematian. Bahkan di Indonesia, penyakit ini sudah merenggut 100 nyawa dalam 3 bulan awal pada tahun 2020 ini. Duh, sedih sekali mendengarnya.

Nyamuk Aedes aegypti adalah nyamuk yang menyebarkan penyakit ini. Siapa saja bisa mengalaminya, termasuk bayi.

Seperti dilansir dari berbagai sumber, bayi yang lahir dari seorang ibu yang pernah menderita demam berdarah,  bayi tersebut akan berisiko lebih tinggi untuk mengalami penyakit ini. Sebuah kenyataan pahit, ya.

Baca juga: Cara Pakai Anti Nyamuk Tanpa Rasa Gerah

Bayi dengan risiko seperti itu, jika berada di wilayah dengan wabah demam berdarah, maka cukup dengan satu gigitan nyamuk pembawa virus dengue saja bayi tersebut akan terinfeksi demam berdarah.

Tidak seperti orang dewasa yang biasanya menunjukkan gejala atau tanda – tanda khas demam berdarah, bayi tidak menunjukkan gejala tersebut.

Sudah begitu, bayi juga belum bisa mengeluhkan sakit yang mereka alami, ya, kan? Sehingga orang tua tentu harus lebih waspada dan melindungi bayi dari gigitan nyamuk.

Kenali 9 Gejala Demam Berdarah Pada Bayi


Meskipun tidak menunjukkan gejala khas seperti pada orang dewasa, ternyata tetap ada, kok gejala demam berdarah yang bisa dikenali, meskipun tidak mudah.

Berikut gejala demam berdarah yang dialami bayi :
1. Bayi mengalami demam tinggi bahkan bisa mencapai 40 derajat Celcius

2. Ruam atau bintik – bintik merah muncul di kulit bayi

3. Kulit akan mudah mengalami memar

4. Mual dan muntah

5. Nafsu makan berkurang

6. Bayi mudah terserang penyakit misalnya flu dan batuk

7. Mudah mengalami mimisan dan pusing sehingga bayi akan rewel

8. Pendarahan yang tidak biasa seperti di hidung dan gigi

9. Bayi selalu mengantuk.

Setelah mengetahui gejala demam berdarah pada bayi, sebaiknya segera bawa bayi ke dokter apabila gejala-gejala tersebut terjadi. tujuannya jelas agar bayi segera mendapatkan pertolongan dan penanganan yang tepat dari ahli medis.

Meskipun sedih tentunya, tetapi orang tua tidak perlu panik, karena demam berdarah sesungguhnya termasuk penyakit yang bisa disembuhkan.

gejala-demam-berdarah-pada-bayi
Jaangan sampai bayi terkena demam berdarah. Kenali gejalanya.
Sumber gambar: pexels.com

Setelah Mengenali Gejala Demam Berdarah Pada Bayi, Tindakan Pencegahan Apa Yang Harus Dilakukan?


Nah, setelah mengetahui gejala demam berdarah pada bayi, orang tua bisa melakukan pencegahan. 


Beberapa hal yang bisa dilakukan oleh orang tua antara lain adalah:

Melindungi Bayi Dengan Kelambu
Lindungi keranjang bayi, tempat tidur dan stroller dari nyamuk dengan menggunakan kelambu. 


Cara ini cukup efektif karena nyamuk tidak akan mudah mengganggu bayi saat mereka tidur. 

Perketat penjagaan agar bayi tidak digigit nyamuk, terutama di musim hujan.

Mengoleskan Anti Nyamuk Pada Kulit Bayi
Oleskan krim atau lotion anti nyamuk bagi bayi yang sudah berusia 2 bulan ke atas. 


Pilihlah lotion anti nyamuk khusus bayi agar tidak terjadi iritasi. Selain tidak berbahaya pada kulit, kandungannya tentu aman dan tidak menimbulkan alergi di kulit. 

Bila diperlukan, orang tua bisa menanyakan kepada dokter anak mengenai informasi lotion atau krim anti nyamuk pilihan yang tepat untuk bayi.

Memilihkan Pakaian Yang Nyaman
Pilihkan  pakaian yang longgar serta berbahan katun. Pakaian yang nyaman tentu akan membuat bayi tersebut juga nyaman. Bayi tentu tidak akan mudah kepanasan dan merasa gatal. 

Pakaian yang tertutup di area lengan dan kaki meminimalisir kemungkinan bayi tergigit nyamuk.

Menjaga Kebersihan Lingkungan
Menjaga kebersihan rumah dan lingkungan juga penting. Nyamuk akan mudah berkembang biak di musim hujan. Sehingga, pastikan untuk menjaga kebersihan. 


Selain itu, selalu lakukan juga upaya pencegahan demam berdarah dengan 3M yaitu menguras, mengubur dan menutup.
Dengan mengetahui bagaimana gejala demam berdarah yang terjadi pada bayi, orang tua tentu tidak perlu bertanya-tanya lagi.  

Jika gejala tersebut muncul, orang tua harus segera melakukan penanganan yang tepat agar bayi juga bisa mendapatkan pertolongan dengan baik. 

Berkonsultasilah ke dokter sehingga pertolongan medis bisa segera didapatkan. 

Semoga kita semua selalu diberkahi Tuhan dengan kesehatan. Sehat itu ternyata sesuatu yang sangat berharga, ya. 

Semoga juga anak-anak kita terhindar dari penyakit yang berbahaya termasuk demam berdarah. Aaamiiin.


You May Also Like

23 comments

  1. sebagai orang tua, harus ngeh banget nih tentang bagaimana kondisi si anak :'

    ReplyDelete
  2. Amin ya Robbal alaminnnn
    Semoga selalu diberikan kesehatan ya mbak

    Ga kebayang gimana rasanya kalau masih bayi terkena demam berdarah mbak. 🥺 Apalagi lihat gejala nya yg spt itu, emang perlu penanganan dan juga pencegahan ya

    Btw makasih sharing nya mbak

    ReplyDelete
  3. Selain covid-19 saat ini DBD juga sedang melanda ya. Hanya beritanya kalah gaung sama corona. Semoga kita semua terhindar dari berbagai penyakit yang dibawa virus itu

    ReplyDelete
  4. Aku sudah lama nggak mampir ke sini.

    Ngomongin DB, duh, sereeem. Kemarin, keponakanku ada yang kena DB ini nih. Awalnya tipes, ternyata ada gejala DB juga. Kasihan sampai pindah2 rumkit dua kali. Alhamdulillah, sekarang sudah sehat.

    Ini udah gede anaknya, lah kalau bayi. Ya Allah, amit2 nggak bisa bayangin lah rewelnya kayak apa.

    ReplyDelete
  5. Sedih ya kalau bayi kena demam berdarah. Gejalanya pun bisa dikenali. Semoga anak-anak selalu terjaga dan terhindar dari berbagai macam penyakit.

    ReplyDelete
  6. Liat bayi sakit demam biasa aja saya bisa panik, apalagi demam berdarah, aduh gak bisa bayangin, btw makasih infonya mba udah kasi info yang jelas ttg penanganan demam berdarah :)

    ReplyDelete
  7. Penting sekali memang utk mengenali gejala2 sakit pada bayi, apalagi DB. Trims mba, insya Allah info penting ini berguna bagi para orang tua dg baby..

    ReplyDelete
  8. Kelambu ini pentiiing banget Mba.
    Dulu pas anakku bayi, kalo tidur juga pakai kelambu.
    InsyaAllah efektif cegah nyamuk.

    ReplyDelete
  9. Amat sangat wajib diketahui oleh bunda dirumah yah kak soalnya kasian juga karna sianak ini nggak tau bilang apa kalau perasaannya gimana

    ReplyDelete
  10. Nah, saat ini juga lagi mengkhawatirkan kasus DBD. Apalagi kalau bayi yang kena. Kasihan banget deh jadinya. Semoga kita semua diberi kesehatan. Aamiin

    ReplyDelete
  11. Memang susah kalau bayi yg sakit karena nggak bisa mengeluh apa yang dirasakan. Kalau anakku dulu biasanya berubah pendiam banget berarti itu dia benar2 sakit, nggak sekedar meriang. Semoga semua sehat. Jangan sampai deh sakit pas ada wabah virus gini. Kasihan dokter2 pada capek.

    ReplyDelete
  12. Aamiiin YRA mba.. aku juga merasa makin banyak nyamuk akhir - akhir ini. Semoga kita selalu sehat yaa Dan terhindar dari DBD yaa

    ReplyDelete
  13. Betul banget ini mbak, setiap orang tua harus mengetahui gejala-gejala ini agar tidak panik. Dan yang paling penting, segera bawa ke rumah sakit terdekat atauke dokter mana kala menemukan gejala-gejala tersebut.

    ReplyDelete
  14. DBD juga lagi musim ya, banyak nih yang di rumah sakit dirawat karena DBD. Aku juga pakai lotion anti nyamauk kalo tidur, malas digigiti gitu jadi ganggu banget

    ReplyDelete
  15. sebelum corona ini menyerang, banyak seklai kasus DBD ya mbak tapi beritanya kalah dengan corona :( padahal DBD tu bahaya banget

    ReplyDelete
  16. Aduh bicara DBD aku paling parno mbak, soalnya anak tetangga ku pernah DBD dan kasihan banget. Memang selama ini masih diolesin anti nyamuk apalagi musim kering begini nyamuk pada heboh mbak.

    ReplyDelete
  17. Aamiin... Aku pas kecil, pernah takut bngt sama DB. Dulu kayaknya pas lg bnyk2nya korban...sampe klo nangkap nyamuk yang belang2 putih itu ketakutan.

    ReplyDelete
  18. kasian kalo anak-anak terkena DBD, yang dewasa aja sampe ngeluh kesakitan apalagi mereka ya mba yang belum bisa mengungkapkan rasa sakitnya dengan benar.

    ReplyDelete
  19. PR banget ya menjaga anak bayi itu mba, aku aja yang dewasa kalo dikit sakit aja ngeluh apalagi bayi ya kan.

    ReplyDelete
  20. Anakku tahun lalu kena DB, kak...dan ternyata salah satu tanda DB sekarang gak harus ada bintik merah. Huhuu~
    Patah hati rasanya kalau lihat anak lemas dan gak mau makan.

    Semoga shat-sehat selalu yaa, kak...

    ReplyDelete
  21. Bayi yang sakitnya demam biasa aja gak tega ya bund liatnya..
    Apalagi demam berdarah, innalillahi bikin kepalang sedih..

    Makasih ya bund artikelnya :*

    ReplyDelete
  22. Duh ngeri kalau lihat bayi sakit apalagi kalau sampai kena dbd..mudah2an kita semua selalu sehat ya... :D

    ReplyDelete
  23. Duh ngeri banget ya misal bayi terkena DB gini. Yang udah dewasa aja udah bikin deg-degan loh, padahal kalau bayi kan tidak bisa menyampaikan dia sakit apa. Emang kudu diwaspadai ya gejala-gejala seperti di atas.

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung. Silakan berkomentar dengan baik dan sopan.

Mohon maaf, segala komentar spam, yang berisi link hidup atau yang menyebabkan broken link serta komentar yang mencantumkan identitas tidak jelas akan dihapus.

Komentar yang masuk tidak selalu saya balas.

Terima kasih.