Kenangan Akan Juragan Slayer dan Upaya Melawan Covid-19

by - April 02, 2020

corona-covid-19

Hai, assalamu alaikum.

Wabah virus corona dan Covid-19 mengajarkan banyak hal, salah satunya kembali ke hal-hal dasar.

Cuci tangan.

Pelajaran di TK atau bahkan jauh sejak kita lahir ini kembali diingat dan dipraktikkan.

Kebiasaan yang sangat dasar bukan? Cuci tangan sebelum makan, cuci tangan sebelum masuk rumah, cuci tangan setelah pegang binatang piaraan.

Bukan cuma itu, saat ini di mana-mana orang menggunakan masker sebagai pelindung wajah.

Saking dibutuhkannya, masker sampai menghilang dari pasaran dan kembali lagi dengan harga jual yang aduhai.

Bagi yang tidak punya kepentingan medis dan dalam keadaan sehat, seyogianya pakai masker biasa saja, jangan masker medis agar tenaga kesehatan tidak kelimpungan mencarinya.

Masker biasa itu bisa berupa masker kain, masker rajut dan masker DIY alias buatan sendiri dengan bahan yang ada di rumah.

Wabah virus corona juga mengajarkan manusia untuk kreatif. Ada juga yang memanfaatkan pakaian bekas untuk dijadikan masker.

Benarlah pernyataan bahwa manusia itu makhluk adaptif, mampu mengikuti perubahan zaman.

Urusan masker ini mengingatkan saya pada koleksi masker yang sempat menemani hari-hari saya berkendara dengan sepeda motor.

Teman-teman yang tinggal di Yogyakarta mungkin ada juga yang punya barang ini: slayer.

Di masa itu, awal hingga pertengahan tahun 2000-an, slayer ini sempat hits di Jogja. Yang paling ngetop adalah merk Juragan Slayer.

Slayer ini terbuat dari kain, berbentuk persegi dengan corak batik cap. Ukurannya kurang lebih 50 x 50 cm.

Warnanya bermacam-macam. Saya sendiri punya warna merah, putih, hijau dan pink. Punya banyak biar bisa disesuaikan dengan warna pakaian.

Sebetulnya saya punya yang merk Juragan Slayer itu cuma satu, yang warna merah.  Lainnya merknya beda lagi. Tapi entah kenapa semua motifnya sama.

masker-kain-covid-19
pakai slayer sebagai masker lawan covid-19

Juragan Slayer ini banyak dijual di pinggir-pinggir jalan. Salah satunya di wilayah Kotabaru, di baratnya Stadion Kridosono dan di dekat markasnya Sheila on 7 waktu itu.

Soal harganya berapa, saya lupa. Yang jelas di bawah 10.000. Saya konfirmasi ke Sulis (coretanbunda.my.id), dia pun ga ingat berapa persisnya. Malah menurut Sulis harganya 4.000.

Berapapun harganya, yang jelas slayer ini sukses menemani saya motor-motoran. Sampai saya bawa pindah ke ibukota dan lalu ke Madiun.

Nah, saat masker langka di musim virus corona ini, Juragan Slayer saya bertugas lagi. Eh tapi ternyata tidak cuma bisa dipakai dengan cara seperti di gambar atas itu, lho. Bisa juga dibuat jadi masker 'betulan' dengan tambahan karet gelang saja, tanpa perlu dipotong atau dijahit!

Penasaran kayak apa? Lihat di video yang saya buat berikut ini, ya.



Memang sih masker kain tidak termasuk yang bisa menyaring virus corona. Tapi memakai masker kain merupakan salah satu upaya agar tubuh tetap sehat, tidak kemasukan kuman lain.

Harapan saya sih, kita tetap sehat dan sudah imun terhadap virus corona ini. Secara juga sudah lebih dari 14 hari mengarantina diri dan keluarga di rumah.

Semoga pembaca sekalian juga sehat dan senantiasa fit. Semoga wabah ini tidak berkepanjangan dan tidak menelan korban lebih banyak lagi. Aaamiiin.

Oya, buat teman-teman yang sedang bingung cari kegiatan bersama anak di rumah, bisa gali ide di artikel Kegiatan yang Bisa Dilakukan Saat Rehat Sekolah Akibat Wabah Covid-19 (bonus printables kendaraan!)




You May Also Like

31 comments

  1. Aku mlh nggak nggatekne merk mba.. tp iya, polanya sama yaa...dan slayer ginian, dulu sering aku pke buat bando/nutup rambut pas di lapangan. Aku inget pernah punya warna jingga+biru..

    ReplyDelete
  2. Saya punya slayer gini banyak Mba, secaraaa saya dulu memotorann pas kerja, sampai hamilpun masih memotoran sendiri :D

    Dan slayer itu wajib buat saya.
    Etapi kalau menghadapi virus sih belum kepake, :D

    ReplyDelete
  3. Aku jjuga punya nih warnanya orange waktu itu dikasih pas ada acara, ternyata bisa digunakan juga buat masker ya

    ReplyDelete
  4. Aku koleksi slayer, buff, masker buat persediaan turing, apalagi emak2 yang suka naik motor baklaan lebih aman dengan menggunakannya.

    ReplyDelete
  5. Aku ga pernah perhatiin merk slayernya sih, tapi slayer seperti ini aku punya banyak. Mulai dari warna pink, biru, kuning, merah, dll. Genk motoris pasti punya ini deh yang udah mulai motoran sejak tahun 2000an. :D

    ReplyDelete
  6. Aku punya slayer gitu warna biru muda dari jaman naik motor waktu kuliah. Waktu heboh masker tu ya heran sih, lha kalau nggak kemana-mana ngapain ikut berebut masker medis? Yang sehari-hari naik motor kan udah punya masker, ngapain juga beli lagi? Ngapain juga mesti ganti masker kain model sekarang kalau sama2 kain? Kepanikan itu memang mengurangi logika.

    ReplyDelete
  7. Saya juga kalau naik motor dari dulu banget kudu pakai masker, bukan apa2 sih, supaya ngurangi dampak polusi kendaraan gitu. Tambahan lagi dulu kerja di pembngkit listrik tenaga uap batubara yang sehari2nya harus pakai masker juga. Nah pas di daerah kami terjadi kabut asap akibat pembakaran hutan, jadi nyetok deh aneka masker di rumah, ternyata berguna banget pas pandemi ini. Masker emang udah jadi bagian penting kebutuhan kita sehari2. Thanks artikelnya Mbak.

    ReplyDelete
  8. Wah... saya juga kadang make slayer kalau lagi kepepet banget (nggak ada masker, buff pun lagi kotor, hehe)

    ReplyDelete
  9. Aku jadi kepingin nyoba pake cadar hehe. Berhubung semua orang pake masker, kayanya pake cadar nggak terlihat begitu asing di masa2 ini

    ReplyDelete
  10. dulu saya juga punya slyer warna orange dan hijau.. hehehe..
    sekarang udah jarang menemukan penjual slyer. kalo dipinggir jalan kebanyakan jualnya buff..

    ReplyDelete
  11. saya jadi ingat kalau dulu saya punya slayer itu mbak, tp warnanya pink hahaha slayer kebanggaan masa muda, sekarang udah butek :)

    ReplyDelete
  12. Wah iya..para pemotor biasanya akrab dg sleyer ya.. Kecuali aku
    mungkin, motoran tiap hari tapi ga biasa pakai slayer atau.masker. Jadi skg baru membiasakan diri hehe..

    ReplyDelete
  13. Aku juga menggunakan masker waktu dulu rajin menjadi penumpang kendaraan bermotor, mba. Tapi bukan jenis slayer dari merek ini, entah apa mereknya, udah hilang, sangat membantu sekali kalau ada keperluan ke tukang sayur *kegiatan emak2* hehe

    ReplyDelete
  14. Kemarin sempat kepikiran mau pakai slayer juga, Mba, tapi kemudian gak jadi karena tiba-tiba masker yang udah saya pesan datang

    ReplyDelete
  15. Masker kain bisa membantu mengurangi penyebaran virus ya mba..paling tidak lebih terlindung jadinya

    ReplyDelete
  16. Aku juga punya slayer gini mbak kalau dulu sering naik motor sama suami dan memang selalu menggunakan ini untuk melindungi diri dari debu.

    ReplyDelete
  17. Duh lihat slayer ini jadi ingat masa-masa mendaki gunung nggak pernah ketinggalan. Punya warna pink, ungu, merah dan oranye. Multifungsi banget karena bisa dipakai buat bandana, penutup mata, syal, buat ikat luka dan cedera dan banyak lagi.

    ReplyDelete
  18. waa aku nggak punya slayer nih, selama ini aku pake masker kain hihihi, sekarang wajib banget pake masker kain pun ya hihihi

    ReplyDelete
  19. ahaha samaa mbak, sebagai pengendara motor, stok masker kain atau sleyer itu harus terus ada. soalnya kalo ga pake masker saat naik motor aduu bisa sesak nafas di jalan gegara karbon monoksida xD

    ReplyDelete
  20. Dulu akh juga punya slayer Mba, tapi dipakai buat di rambut, hehe. Bisa dimanfaatkan jadi macam-macam ya. Sekarang motifnya pun cantik-cantik dan unik :)

    ReplyDelete
  21. hehe juragan slayer nih.. aamiin mbakku semoga kita semua senantiasa sehat dan fit yaa. Semoga wabah ini tidak berkepanjangan dan tidak menelan korban lebih banyak lagi..

    ReplyDelete
  22. Aku juga kadang pake slayer kalau ke luar rumah kalau masker aku lagi pada dicuci bagus nih bisa dibuat jadi masker betulan juga ya...

    ReplyDelete
  23. Setuju ga usah pake dijait tinggal tambah karet gelang jadi deh maskerr ya mba..aku dulu punya slayer begini cuman udah pd ilang hehehe

    ReplyDelete
  24. Slayer ini ngebantu banget emang. Tapi aku udah lama nggak pakai slayer mba. Dlu pas masih di Surabaya pakainya Slayer gini. Khas

    ReplyDelete
  25. Sebagai anggun alias anak gunung, slayer ini aksesoris wajib banget. Buat leher, debu, iket kepala. Saat ini bisa jadi pengganti masker juga ya mba.

    ReplyDelete
  26. Memang zaman skrng manusia dipaksa kreatif mbak, coba dipikir2 lg banyak hal ternyata bisa kita kerjakan sendiri di masa pandemi kek gini, pdhl biasanya minta tolong org haha
    Satya di rumah masker alhamdulillah banyak, yg medis jg ada krn kami biasa pakai masker sblm pandemi ini. Tapi slayer jg ada. Wes pakai apa aja yg penting usaha biar gk tertular atau menularkan droplet berisi virus ya mbak

    ReplyDelete
  27. Zaman aku jadi bikers waktu kuliah, pakainya slayer doonk....
    Punya pink sama pink, hahaha...
    Karena aku pinky sejati.

    Sekarang heiits lagi yaa...semoga sehat selalu yaa, kak.
    Aamiin~

    ReplyDelete
  28. Aku ada beberapa, Mbak. Cuma kalau pas naik motor terus pakai helm jadinya mlorot. Kalau nggak gitu bejendul, eh, apa sih bahasanya, kayak blenduk di belakang, nggak nyaman. Makanya aku anggurin.

    ReplyDelete
  29. Yg jelas kita memang berupaya banget untuk pakai masker kain ya Mba
    Supaya mengurangi kemungkinan terpapar virus. Makasi sharing-nya

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung. Silakan berkomentar dengan baik dan sopan.

Mohon maaf, segala komentar spam, yang berisi link hidup atau yang menyebabkan broken link serta komentar yang mencantumkan identitas tidak jelas akan dihapus.

Komentar yang masuk tidak selalu saya balas.

Terima kasih.