Mitos-Mitos Soal Merawat Bayi

Punya bayi lagi itu suatu kebahagiaan tersendiri. Repotnya sih jelas iya. Yang bangun malam lagi untuk gantikan popoknya, yang menggendong berjam-jam ketika si bayi lagi rewel-rewelnya, yang panik ketika si bayi mendadak panas dan macam-macam lagi. Repot, capek, tapi rasa senangnya itu tidak tergantikan. Bahkan tidak tergambarkan dengan kata-kata.

Dulu pas pertama kali punya bayi, saya melahirkan di kampung halaman. Dikelilingi kerabat, enak, kerja jadi ringan. Bantuan mudah didapat pokoknya deh. Mau titip sebentar untuk ditinggal belanja ke pasar, bisa. Mau mandi tenang, bisa, karena ada neneknya. Capek gendong, gantian sama saudara. Pokoknya enak, santai. Tapi ada ga enaknya juga. Ya, namanya hidup, pasti selalu ada sisi baik dan buruknya. Apa ga enaknya? Banyak nasihat ini-itu yang berseliweran ga jelas sumbernya dan ga jelas manfaatnya. Mau dihindari, ga enak karena yang kasih nasihat masih kerabat. Mau dijalani kok ya ga masuk akal, hahaha...

Setelah melahirkan yang kedua dan ketiga, saya sudah hidup mandiri. Cie, mandiri. Maksudnya tidak di kampung halaman lagi. Anak kedua bahkan lahir di perantauan. Sedangkan si anak ketiga ini lahir di kampung halaman suami saya.

Baca juga: Lebaran Tanpa Kampung Halaman Lagi

Melahirkan dan merawat bayi jauh dari kerabat, ga enak. Capek ya capek sendiri ga ada yang gantiin momong. Mau mandi santai, jarang bisa kecuali anak-anak saya yang gede sedang di rumah atau suami saya masih belum berangkat kerja. Tapi enaknya adalah ga ada nasihat aneh-aneh yang harus saya dengar. Ada sih tentu nasihat dari tetangga-tetangga, tapi kali ini levelnya kan ga serikuh kalau yang kasih nasihat orang dekat, hehehe...

Apa aja sih mitos merawat bayi yang kondang di seantero jagad ibu-ibu? Ini dia. Cocokin, yuk.

Bayi Digebrak Biar Ga Kagetan
Iya, bayi saya yang ini pas baru lahir sensitif sama suara keras. Ada suara pintu dibuka, bangun. Ada suara orang bicara, bangun. Apalagi suara mas-masnya, langsung ga jadi tidur. Padahal posisi kamarnya itu ada di depan, dekat jalan. Ya otomatis banyak kendaraan lewat kan, ya terutama jam sekolah. Maklum tempat saya tinggal ini juga dekat sama sekolah, jadi kalau pagi rame kendaraan lewat. Belum lagi tukang jual tahu yang jualannya pakai teriak-teriak, pak sayur yang kalau datang pasti nglakson, untung deh penujual tahu bulat udah ga lewat sini lagi, hahaha...

Nah, kagetannya si bayi ini dihubungkan sama dulu dia tidak digebrak ketika lahir. Konon biar bayi ga kagetan, setelah lahir diperdengarkan suara gebrakan, kayak meja digebrak atau apalah gitu. Biar dikata bayinya kaget dan nangis kejer sekalipun tapi nantinya si bayi ga mudah kaget lagi karena sudah pernah denger yang lebih keras dari kebisingan biasa.

Baca juga: Merawat Bayi Di Cuaca Panas

Tapi, ih, saya ga lah. Kasihan juga bayinya to? Kalau misalnya digebrak terus jantungnya kaget kan malah bahaya...

Betul ga betul mitos itu, saya pilih ga nggebrak bayi baru lahir. Titik.

Lagipula bisa kok bayi yang suka kagetan diakali biar ga terbangun gara-gara suara-suara. Kalau saya nih, bayi saya bedong biar anteng. Bedongnya yang kekinian ya, maksudnya metode bedongnya yang betul. Yang disimpan rapat itu bagian dada dan tangannya. Bagian tungkai dan kaki bebas bergerak, tidak dikencangkan.

Gambar dari http://www.curhatbidan.com/artikel/id/556/bunda-inilah-cara-bedong-bayi-yang-aman

Sejauh yang saya amati, bayi memang kaget dan terbangun kalau tangannya tidak 'diamankan'. Bahkan kalau sudah tidak bisa dibedong, bayi yang kaget kemudian langsung kita pegang jari-jarinya agar bisa dia genggam itu langsung tenang kok. Jadi bayi kaget itu karena ga punya sesuatu untuk dipegang.

Selain dengan cara dibedong, biar ga mudah kaget tentu saja harus dikondisikan. Engsel pintu dikasih minyak biar ga berdecit, suara televisi dikecilkan, misalnya. Dan yang paling penting, anggota keluarga lain diajak ikut terlibat menjaga ketenangan. Kalau bicara ya secukupnya saja, ga usah teriak-teriak. Eh,tapi mas-masnya itu sukanya bicara keras-keras. Ya maklum sih masih anak-anak. Pulang sekolah juga kadang masuk rumah langsung cerita sama saya dengan hebohnya soal kejadian di sekolah.

Baca juga: Punya Anak Laki-Laki Itu...

Bulu Mata Dipotong Biar Lentik
Aaargh...apa lagi ini?? Bayi lahir tanpa bulu mata. Ketika makin besar, makin panjanglah bulu matanya. Konon biar nanti tumbuhnya lentik, ketika bulu mata baru tumbuh, dipotong. Hoaaa...ini mitos serem banget lah. Gimana coba mau motong bulu mata bayi? Yang ada malah masuk ke mata nantinya. Saya sih jelas ga untuk yang ini.

Baca juga: Imunisasi Bayi, Pilih Yang Mahal Atau Merakyat?

Lagipula bulu mata lentik itu sudah dari sononya. Anak saya yang nomor dua bulu matanya juga rada lentik meski tidak diapa-apakan. Dipotong juga enggak, disisir apalagi. Dilihatin aja, udah lentik sendiri, hehehe... sudah gitu anak saya kan laki-laki semua, buat apa punya bulu mata lentik? Ada yang tahu?

Pakai Diapers Bikin Kena Infeksi
Sejauh yang saya tahu,kalau pemakaian diapers yang salah memang bisa bikin bayi terkena ISK alias infeksi saluran kemih.

Pada bayi laki-laki bahkan kalau salah dalam manajemen ceboknya juga bisa terjangkit fimosis. Duh, naudzubillaahi min dzaalik. Saya kok jadi ngilu pas googling tentang fimosis.

Pernah kan dengar anak kecil disunat karena bermasalah saat BAK? Itulah akibat fimosis. Jadi, apa betul pakai diapers bikin kena infeksi?

Kembali lagi ke manajemen diapersnya sih. Sangat disarankan untuk sering diganti diapersnya, setidaknya 3 jam sekali. Baik diapersnya penuh atau belum, tetap harus diganti. Diapers yang penuh dan tak segera diganti bisa jadi sarang kuman yang ideal. Apalagi kalau bayi BAB, harus segera diganti meskipun BAB-nya cuma sedikit.

Diapers juga harus memenuhi persyaratan kenyamanan bayi. Permukaan yang selalu kering karena daya serapnya bagus sangat disarankan untuk dipilih. Pilih juga yang tidak menggembung biar bayi tetap merasa nyaman dan bebas bergerak, active and fun.

Diapers premium dengan daya serap bagus dan lembut di kulit bayi (dokumen pribadi)

Jadi, kena infeksi itu bukan karena salah si diapers tapi salah penanganan pemakaiannya.

Baca juga: Serba-Serbi Melahirkan di Usia 40

Bayi Tidak Mau Menyusu Karena Ibu Sudah Berkumpul
Nah, ini juga mitos yang populer banget deh. Ada kalanya bayi yang biasanya doyan menyusu tiba-tiba menolak disusui, konon katanya karena ibunya sudah berkumpul dengan ayahnya.

Hahh??? Kok nganu banget mitosnya?

Pas bayi saya umur kira-kira 2 bulan, dia sempat menolak menyusu pada salah satu payudara. Ditawar-tawarin pun ga mau, malah nangis kejer nggak ketulungan. Terus, pas saya cerita ke seorang teman, dia bilang mungkin karena saya sudah berkumpul lagi dengan suami. Heh, apa hubungannya? Nggak percaya dong saya.

Baca juga: Tampil Cantik, Aman Dan Nyaman Saat Menyusui

Setelah saya perhatikan, bayi saya ogah menyusu di payudara yang itu karena pancarannya terlalu deras sampai bikin bayi tersedak. Jadilah tiap menyusui dengan yang sebelah situ saya tekan agak lebih kuat saat air susu mengalir deras. Mirip kita memperlambat laju air yang keluar dari selang gitu.

Memang ASI memancar dari puting itu tidak cuma dari satu lubang saja. Ada banyak lubang yang memancarkan ASI bersamaan. Setelah beberapa waktu, ASI tidak lagi memancar tapi menetes saja.

Biar tidak bikin tersedak bisa juga sebelum disusukan payudaranya dipompa dulu biar ketika diberikan ke bayi alirannya sudah tidak terlalu deras. Tapi kadang bayi sudah kadung rewel minta menyusu, jadilah kadang saat deras-derasnya, bayi saya melepaskan isapan dan membiarkan ASI terpancar ke luar. Terbuang, ya? Iya juga sih. Tapi daripada bayi tersedak. Lagipula ASI yang keluar awal masih encer, fungsinya menghilangkan haus karena banyak mengandung laktosa. Sedangkan ASI yang mengenyangkan adalah yang keluar belakangan, yang lebih kental dan banyak mengandung lemak. Bagian ASI yang ini juga yang membuat bayi cepat gendut. Nduuut...

Baca juga: Things Moms Should Do To Have Better Breast Milk

Nah, itulah beberapa mitos soal merawat bayi yang banyak beredar di masyarakat. Selain 4 mitos tadi, mungkin masih ada berjuta mitos di luar sana yang beredar bebas, yang mendapatkan validasi dari masyarakat. Teman-teman pernah dengar mitos-mitos soal merawat bayi juga? Apa saja?

Comments

  1. Dulu sama mertua suruh naruhin sisir sama gunting dkt bayi. Dan selalu mbopong bayi saat ma yg maghrib

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau sisir sih ga masalah ya. lha kalau gunting apa malah ga membahayakan bayi... kalau mbopong bayi pas maghrib memang ada anjuran menjaga anak pas maghrib sih. dibacakan ayat Quran, anak yang gede harus masuk rumah, pintu jendela ditutup semua sambil sambil baca basmalah.

      Delete
  2. Bener nih, bahkan kadang ada yang tanpa izin langsung praktekin mitos. Alhamdulillah kemaren meski di lingkungan sendiri, tapi cuma ngikutin mitos yang masih masuk di akal :D

    ReplyDelete
  3. Duh nggak bisa bayangin deh anak bayi di gebrak. Kita aja sengaja pelan-pelan melakukan apapun kalau didekatnya, ngomong juga bisik-bisik, kalau perlu pakai isyarat aja.

    ReplyDelete
  4. wah berguna banget ketika punya momongan nanti. makasiii

    ReplyDelete
  5. Itu mitos potong bulu mata biar makin lentik, tauu, bahkan mamaku pernah praktekin ke aku >.< wah diapernya sama nih mbak, Goon, cuma aku yang ekonomis.

    ReplyDelete
  6. Yang gebrak sy juga denger mbak. Katanya supaya jantung bayi sehat. Jantung bayi? Situ pas lg bayi, mau sy gebrakin??? Hahaha

    Kalo yang ga mau nyusu, sy jg denger. Tapi bukan karena udah berhubungan sama suami, tapi karena ibunya jalan2 sana sini ketempelan mahluk halus. Jdnya anaknya ga mau nyusu. Aku pernah ngalamin. Anakku haus tapi kok ditawarin PD ga mau, piye toh??

    Yah banyak lah mitosnya.

    ReplyDelete
  7. Belum nikah dan punya anak, tapi tetap suka baca-baca yg kaya gni. Makasih sharenya y mbk

    ReplyDelete
  8. Iya mba.. banyak sekali mitos di sekitar kita ya.. termasuk juga dalam makai diapers. Nanti kakinya ga lurus edebra edebra.. hihi padahal kan kaki bayi memang bentuknya belum lurus kan. Apalagi kalau pake diapersnya yg bagus dan mendukung tumbuh kembang anak. untungnya keluarga besar saya sudah teredukasi jadi ga perlu kikir aneka mitos ini itu..

    ReplyDelete
  9. Mitos2 yg ada emang kadang bikin dahi berkerut ya mba. Etapi, aku ngelakuin loh yg motong bulu mata. Dan emg iya mba, berhasil. Bulu mata anak2ku lentik banget skrg gr2 waktu bayi di potong. Wkwkwwk

    ReplyDelete
  10. sebetulnya masih banyak ya mba mitos2 ttg bayi ini seperti pengen punya lesung pipi, ditekan pipinya pakai bawang putih, di kamar bayi disimpan sapu lidi buat ngusir setan... hadeuhh... hehehe.... ada juga ibu yg gak mau nyusuin anaknya karena kata org pintar (dukun) air susunya bening, jadi bayi gak mau nyusu, dan ya udah gak usah disusuin katanya. yg terakhir ini pengalaman tmn aku. Masih percaya sama yg begituan.....

    ReplyDelete
  11. Ada juga nih mbak mitos suami nggak boleh pegang bahu istri karena bisa bikin asinya nggak keluar. Saya sampai nanya sana sini buat membuktikan. Heu

    ReplyDelete
  12. Kalau disini mitos terakhir itu katanya ASInya jadi ga enak dan bikin kulit bayi lemir. Entah bener atau ngga yang ini Mbak. :)

    ReplyDelete
  13. Anak kedua dari lahir langsung dikasih diaper sama rumah sakitnya, mb. Agak kaget juga siy awalnya. Tapi setelah aku pikir, kasian juga perawatnya kalau bayi-bayi itu pakai popok kain. Bisa bolak balik nggantiin popok yang kena ompol

    Klo mitos yang pernah bikin aku geleng-geleng kepala, juga pas lahiran anak kedua Mb. Waktu itu kami udah di perantauan. Tetangga pada ngeliat aku jemur baju. Eh akunya diteriakin dong sama beliau. Kirain mau bicara apa. Rupanya gak boleh ngejemur baju agak tinggi ( kayak jemuran payung itu ) Mb. Katanya ASI gak lancar

    Tapi gimana, orang kami kan nyuci sendiri. Mau gak mau lah, njemur sendiri juga ������

    ReplyDelete
  14. Baru tau banyak mitos seperti ini ternyata, Terima kasih informasinya jadi nambah wawasan :D

    ReplyDelete
  15. Banyak mitos beredar ya mak. Dulu saya mau gak mau harus nurut kata ortu soal mitos gini hihihii

    ReplyDelete
  16. Info nih buatku. Aku baru tahu ini mitos-mitosnya seperti ini ,..

    ReplyDelete

Post a Comment

Terima kasih sudah berkunjung. Sila berkomentar dengan baik dan sopan. Mohon maaf, segala komentar spam, yang berisi link hidup atau yang menyebabkan broken link serta komentar yang mencantumkan identitas tidak jelas akan dihapus.

Popular Posts