Ingin Eksis Di Media Sosial? Jangan Itungan, Jangan Baperan


eksis di media sosial
Sumber gambar: Pixabay

Pekan lalu saya baca dua blog post yang mencerahkan. Yang satu punya Mbak Grace Melia: Memaksimalkan Instagram Untuk Blogger Ala Mami Ubii dan yang lain milik Mbak Leyla Hana: Tips Sukses Di Media Sosial. Betul, keduanya membahas soal blogger dan kehidupannya di media sosial. Bahasan yang penting banget kan untuk blogger. Walau begitu, yang bukan blogger juga bisa membaca tulisan-tulisan itu karena intinya adalah eksis di media sosial. Dan kunci dari dua artikel itu adalah: jangan itungan, jangan baperan. 

Sebagai orang yang ingin eksis secara natural dan punya citra baik di manapun, penting buat saya untuk tampil baik di media sosial. Pencitraan? Nggak selamanya pencitraan itu berkonotasi negatif kok. Justru kalau kita bisa mengambil semangat dari pencitraan tadi, kita bisa memetakan kelebihan dan kekurangan diri, mendeteksi tantangan, rintangan dan potensi yang ada. 

Eksis Di Media Sosial Tanpa Itungan


Pada awal saya bermedsos sebagai blogger, saya banyak pelitnya. Pelit like, pelit follow, pelit komentar. Pokoknya pelit dan itungan banget. Kalau ada online shop follow akun saya, saya cuekin. Sampai saya pernah instal aplikasi untuk ngecek unfollowers instagram dan unfollow akun-akun yang tidak folbek saya. Dih, segitunya punya waktu dan tenaga buat unfollow.


Eh, ternyata makin ke sini, makin sadar diri. Siapalah saya ini. Aplikasi beracun itupun saya hapus. Nggak ada gunanya juga baperan, kata Mbak Grace Melia. Yang ada malah capek. Iya banget. Betul banget. Dan saya pikir, ini soal rezeki aja ya. Kalau sudah jadi rezeki kita, ya nggak akan unfollow. Betul, itung-itungannya sudah tidak kasat mata lagi kalau sudah begini. Ikhlas saja follow akun follower. Perkara kemudian dia unfollow, ya sudah. Capek lah mantengin terus.

Tapi tetap saja ada akun follower yang ga saya folbek. Satu, yang isinya ga jelas atau malah ga ada isinya alias no status at all. Weleh...ini niat bikin akun apa ga sih?

Dua, yang akunnya digembok. Ya, bingunglah, apanya yang mau difollow? 

Tiga, yang isinya negatif seperti pernyataan kebencian atau pornografi baik yang terang-terangan atau sembunyi-sembunyi. Pernah saya blokir akun follower twitter gara-gara akun itu memention akun pornografi. Males banget deh. 


Eksis Di Media Sosial Tanpa Baperan

eksis-di-media-sosial
Sumber gambar: Pixabay


Selain soal jangan itungan dalam perkara follow memfollow, Mbak Leyla Hana juga menulis bahwa penting banget buat kita untuk tidak baperan saat ada teman-teman yang dapat rezeki dari hasilnya bermedia sosial. Tak perlu. 

Jujur saja, saya dulu sering baper kalau lihat undangan blogger dan acara-acara kopdar blogger di berbagai kota. Pikir saya, "Ih, kapan mampir ke Madiun, ya? Kota besar mlulu." Tapi lama-lama saya sadar diri. Lah kalau memang ada acara blogger di Madiun, apa saya sanggup datang? Apa saya bisa meninggalkan rumah dan anak-anak? Apa dapat izin dari suami? Belum tentu lah yaw. Apalagi saya tak punya SIM! Mau ke mana-mana susah kan. 

Saya juga dulu sering baper pas baca berita teman blogger menang lomba ini dan itu. Kok kayaknya dia lagi, dia lagi sih? Emang ga ada peserta lain? Belakangan saya menyadari kalau memang itu rezekinya. Dan ternyata memang rezeki dari Alloh itu dibagi dengan adil. Ada saat si dia yang menang terus, di kesempatan berikutnya gantian si doi yang dapat juara terus. Eh, ternyata semua ada masanya! Ya ampun, ke mana saja saya, ya, kok baru sadar?

Dunia di luar blogging juga pernah bikin baper gara-gara teman-teman lama saya mengunggah foto kesuksesan mereka. Yang studi di luar negeri, yang nambah anak, yang jalan-jalan keliling dunia, yang naik pangkat, bahkan yang pulang kampung pun pernah bikin saya baper. Parah, ya?

Capek dong baper melulu? Iya. Tapi ya namanya belajar hidup, akhirnya alhamdulillaah semua itu bisa saya lalui. Ada kok bagian hidup saya yang menyenangkan dan istimewa. Hehehe...

Udah, gitu aja curhatnya. Buat yang lagi pingin eksis di media sosial tapi masih itungan dan baperan, semoga bisa segera sembuh. Kalau mau follow aku saya boleh lho, ya. Diniatkan untuk silaturahmi dan saling mendukung, biar berkah.

Comments

  1. Semoga berkah. Aamiin. Aku tergolong baperan nggak ya mb..? Mbuh klo itu.. Klo aku koyone cenderung ke cuek si mb..nggak pernah aku ngecek mana yang unfollow gitu. Ada app buat ngecek yaa? Lg ngerti aku..hi..hi, gaptek ra mari-mari๐Ÿ˜ƒ๐Ÿ˜ƒ

    ReplyDelete
    Replies
    1. berkah gaptek lis? hihihi... malah lebih tenang hidupnya ya.

      Delete
  2. Dulu ada acara foodblogger di I club ga bisa datang, alesyan waktunya jemput anak gitu kok. Mau sok2an baper lihat event blogger di kota2 besar. Wuehehe

    Mungkin ada saatnya kita blogger kota kecil bisa exist seperti mereka2 ya Mbak. Tinggal nunggu waktu aja *entah kapan* :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi...iya mbak. ya itulah kenyataannya. baper tapi ga sembodo.

      hooh mbak, rezeki insya Alloh ga akan tertukar. kita eksis jarak jauh juga ga papa deh.

      Delete
  3. Sama mba... Aku mah kalo udh folbek 1 akun, trs dia tiba2 unfollow yo wislah.. Anggab aja bukan rezekiku.. Ga usah dicek, ga usah dibaperin :p. Dan aku jg g bakal mau follow akun bergembok kecualiii, aku kenal baik ama orangnya :D. Jadi sori, kalo ada blogger yg follow aku, tp aku cek akunnya digembok, aku ga bakal follow balik sih :D.. Kayak beli kucing dlm karung kan yaaaa :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul, mbak. tapi proses saya ke situ tuh lama... rasanya ga terima gitu, alhamdulilaah sekarang udah legowo.

      kalo aku bergembok, walau kenal baik, tapi saya juga mikir, ini niat bikin pa nggak? apa perlu kubantu? hehe...

      Delete
  4. Semoga berkah, rezeki Allah yang atur, saya baper jadi laper hehehe makasih tipsnya mba

    ReplyDelete
    Replies
    1. aaamiiin. aduh kok jadi laper mbak. makan dulu kalo gitu.

      Delete
  5. Tapi sosial media itu ibarat etalase.. Kita bisa memilih mana yang ditampilkan dan mana yang tidak. Nggak usah teperdaya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul mbak, termasuk kita juga bisa menyeleksi mana yang mau didisplay, hehe...

      jangan terpedaya, setuju.

      Delete
  6. Aq juga sebenernya sampai sekarang masih bingun konfirm orang atau ga? Coz liat status2nya itu yang alay atau apalah itu n aq ga suka status2 yg bgtu atau negatif ada d beranda ku. Tpi satu sisi aq jg pngen memperluas jaringan utk mmprknalkan tulisannku. Nah jdinya bingung deh. Boleh mnt saran hehehe?

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau saya tetep pilih yang bawa aura positif ke diri sendiri mbak. kalau statusnya alay atau negatif, saya ga akan follow atau kalau di fb ga akan terima pertemanannya. andai ga enak ati, setelah pertemanan diterima bakalan saya unfollow (bukan unfriend). jadi tetap berteman, tapi kita ga pernah dengar kabarnya, hehe...

      Delete
  7. Hehehe, benar tu Mbak, nggak perlu baper-baperan ya, kalau kita bergelut di dunia blogging ini. Cukup ikhlaskan saja, dan serahkan kepada yang di atas, karena dia Maha tahu, dan adil untuk hambanya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak. lama-lama capek juga ngecek followers. rezeki ga akan tertukar kan ya.

      Delete
  8. Hahaha bener banget mbak..aku juga suka baper kalo udah sering like puna mereka2 tapi mereka ga mau like. Hallo ini medsos yg merupakan bhs kode.Kalo difollow ya follback,di like ya like balik moso masih harus diajarin hahaha. Sama aku masih baper kenapa blm bs menang lomba blog,harus diupdate lagi nih ilmunya. Nice share mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. bapernya diilangin dikit-dikit yuk, biar hidup lebih tenang dan lebih bisa banyak belajar biar bisa menang lomba, hahaha...

      semoga nanti giliran kita untuk berjaya tiba mbak. aaamiiin.

      Delete
  9. Hihihi harus begitu pokoknya. Kehidupan di socmed, apalagi masih saling belum kenal, kalau dibaperin terus jadinya "ra uwis-uwiiiis"

    ReplyDelete
    Replies
    1. ra uwis-uwis, ra entek-entek ya mbak.

      Delete
  10. Bener banget mbak..awalnya saya juga suka ngiri kalo liat postingan orang lain kok kayak bahagia terus eh pas temen itu cerita ya ttp aja ya namanya hidup pst ada masalah. Apalagi medsos ya memang untuk eksis dan mensharingkan keadaan bahagia kita mana mungkin jika kita share masalah keluarga di medsos adanya malah kesebar kemana mana aibnya hehehe. Menang pun rejeki, makanya sekarang saya ikhlas aja yang penting ikut lomba, ngasah kemampuan, kalo rejeki sudah ada yang atur.

    ReplyDelete
  11. di medsos tu malesnya ketemu tukang spam. Dia add friend, saya cnfrm setelah itu dia nyepam gak aturan T_T

    ReplyDelete

Post a Comment

Terima kasih sudah berkunjung. Sila berkomentar dengan baik dan sopan. Mohon maaf, segala komentar spam, yang berisi link hidup atau yang menyebabkan broken link serta komentar yang mencantumkan identitas tidak jelas akan dihapus.

Popular Posts