KEB

KEB

BPN

BPN

About Me

About Me
Diah is here! Mom of three boys.

Menghadiri Pernikahan Saat Covid-19

Hai, assalamu alaikum.

Siang itu saya menghadiri pernikahan ternyaman yang pernah saya rasakan. Pernikahan saat Covid-19. Rasanya mau begini lagi kalau dapat undangan pesta pernikahan.

Tapi yang itu tidak bisa disebut pesta karena...ya...bukan pesta. Syukuran, mungkin? Seharusnya lebih dari itu.

Jadi ceritanya seorang tetangga menyelenggarakan hajatan ngundhuh mantu di tengah suasana PPKN, eh...PPKM. Sudah pasang tenda, dibubarkan sama petugas. Ya gimana, sih nekat banget mau bikin keramaian. Untungnya itu bukan pas hari-H.

Pernikahan-saat-covid-19


Cerita ini langsung menyebar ke seantero perumahan, bahkan sampai kampung sebelah.  

Pikir saya waktu itu, "Wah, ini pernikahan drive-thru." Tapi ternyata lebih dari itu.

Undangan bilang bahwa tamu boleh datang di jam bebas mulai jam 12 siang. Oke. Jam 12.45-an saya berangkat. Jalan kaki cuma 5 menit saja.

Di tengah perjalanan saya kira nanti ada 'penyambutan' dari sound system yang biasanya menggelegar itu, kayak yang saya ceritakan di sini.

Ternyata tidak ada! Tak ada tenda, tidak ada sound system, bahkan ga ada panitia! Wow!

Saya malah ketemu pengantin yang lagi foto-foto di lapangan dekat rumah. Santai banget.

Sampai di lokasi, rumah si empunya hajat juga ga dihias. Cuma ada kursi pengantin yang kosong dan dekornya saja di situ. Tentu saja ada kotak celengannya. 

Saya disambut seorang ibu bagian konsumsi yang pakai blus dan rok biasa. Dikasih nasi kotak, lalu diantar ketemu tuan rumah. Si ibu dandan rapi pakai kebaya, si bapak cuman pakai batik. Saya cuma bilang selamat, terus pamit. Ga ada salaman juga. Cihuyyy...!

Pernikahan-saat-covid-19
Kondangan dulu

Pulangnya saya senyum-senyum sendiri. Untung jalan sepi dan saya pakai masker. Senang banget hadir ke pernikahan itu. Santai, sepi, singkat. Saya yakin juga pengantinnya santai. Ga tahu kalau bapak-ibunya.

Baca juga: Selapanan Manten

Ya begitulah ceritanya. Asyik banget pernikahan saat Covid-19. Yang penting sah dan sudah diumumkan. Mungkinkah ini jadi perilaku baru? Eh, tapi tanpa Covid-19, ya.



Diah Dwi Arti
Muslimah | Madiun, Indonesia | Mom of three | IG/Twitter/YouTube/Anchor @diahdwiarti

Related Posts

5 komentar

  1. wihhh asik banget :))

    Udah 2x ikut pernikahan ala copid ini mbak, dan semuanya terlihat sama aja.. bedanya ga ada orgen tunggal dan salaman aja.. selebihnya sama aja, ada nasi, kotak infak eh celengan, bakso, sate, tempat duduk, tenda, tempat parkir dll :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya baru kali ini nemu yg super simpel ini. Sebelumnya juga ada tp tetep pakai tenda, makanan, dandanan. Bener, minus organ tunggal.

      Hapus
  2. Sebenarnya Corona ini malah ajang bersimple ria ya mba..bisa nikahan tanpa repot, tapi ga dirasani tangga ne.

    Nggak ngrepoti juga (krn tanpa perlu ada rewang2 segala, ga ada acara nutup dalam, sound sistem menggelegar, dsb)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang ngrasani suruh tanya ke satgas ya. Haha...

      No rewang, no berisik, no nutup jalan. Iyes banget deh. Hihihi...

      Hapus
  3. Enak ya... simpel. Saya jg pernah und pernikahan saat covid. Tapi saat itu pestanya di cafe tapi dengan und yg terbatas. Tetap meriah tentunya dengan protkes 😁

    BalasHapus

Posting Komentar

Follow by Email