KEB

KEB

BPN

BPN

About Me

About Me
Diah is here! Mom of three boys.

Cerita Soal Mantan

Hai, assalamu alaikum.

Pernahkah teman-teman cerita soal mantan dengan pasangan sah? Hahaha...pasti ada yang deg-degan, ya kalau menyangkut mantan. Iya, mantan orang spesial di masa lalu.

Tadi saya menyerempet cerita soal mantan dengan suami. Mantannya dia, bukan mantannya saya. Soalnya saya ga punya mantan. Dekat dengan lelaki itu, ya pas udah jadi manten. Hehehe...

Kalau tertarik sama lawan jenis, ya ada sih, tapi ga ada yang berlanjut sampai jadian dan sebagainya. Bersyukur juga, soalnya saya bertekad ga mau pacaran. Eh, padahal dulu pas SMA pingin punya pacar sampai-sampai 'konsultasi' ke teman yang pernah pacaran.

"Rasanya kayak apa sih punya pacar itu?"

Hahaha...pertanyaan macam apa itu. Tapi bener, lho kami nanya begitu. Lho, kok kami? Iya. Dulu nanyanya rombongan gitu. Anak kelas 1 SMA yang pada pingin merasakan pacaran.

Teman yang ditanya cuma tersipu malu sambil menceritakan soal mantannya itu. Mereka pacaran pas masih SMP dan kemudian putus. Hih, ga punya perasaan banget, ya kami ini,  mengungkap masa lalu seseorang. 

Lucunya, sejauh yang saya tahu, kami yang bertanya itu kemudian tak satu pun yang sempat punya pacar di masa SMA. Hahaha... Jadi itu hasil wawancara kapan dipraktikkannya?

Mantan-pacar

Menginjak bangku kuliah pun saya tidak kunjung punya pacar. Kali ini bukan karena faktor belum berpengalaman, tapi karena sudah punya niat menikah tanpa pacaran dulu. Tekad itu muncul saat saya kelas 2 SMA sebetulnya, bertepatan dengan momentum mengenal agama dengan lebih baik, yaitu mulai berhijab.

Sempat diketawain teman juga pas saya bilang 'pacarannya sesudah nikah'. Ya, kan membingungkan. Pacaran itu definisinya ikatan tak resmi antara laki-laki dan perempuan di luar pernikahan. Lha kalau pacarannya sesudah nikah terus gimana bisa? Baiklah, yang dimaksud adalah aktivitas sayang-sayangannya sesudah nikah aja. Setuju?

Kembali ke cerita soal mantan sama suami. Suami bilang pernah 'nembak' teman perempuannya. Terus dengan naifnya saya bertanya, "Kok ga lanjut?"

"Ya namanya ga jodoh, Bu."

Hahaha.. iya juga, ya. Gimana, sih saya ini? Ketawain diri sendiri, deh.

Terus gimana? Ya udah. Percakapan berhenti di situ. Padahal saya pingin tanya-tanya lagi. Tujuannya bukan buka aib apa gimana, tapi pingin digombalin. Halah...

Misalnya, "Kan akhirnya aku ketemu yang lebih baik. Kamu." Ehem.

Eh, bener, lho. Istri seneng, kok digombalin. Ujung-ujungnya jadi makin sayang, kan karema mengingat masa awal kenalan terus lamaran, nikah. Ya hal-hal kecil kayak gitu penting juga to buat pasangan suami-istri, apalagi yang sudah lama menikah. Menimbulkan getar-getar di hati lagi. Bener, ga?

Udah, ah. Ini malam Senin, woy, bukan malam Minggu.  Ya gpp kali, kan sayang-sayangannya bisa setiap saat. Hahaha... Pada setuju ga nih bahwa manfaat cerita soal mantan tuh ada juga? Asal ga detil amat kali, ya. Kalau terlalu jauh, bahaya. Bisa buka jalan buat setan menghancurkan rumah tangga. Naudzubillah min dzaalik.


Diah Dwi Arti
Muslimah | Madiun, Indonesia | Mom of three | IG/Twitter/YouTube/Anchor @diahdwiarti

Related Posts

9 komentar

  1. wah cerita mantan kayaknya topik yang paling seru

    BalasHapus
  2. Kalo udh nikah cerita2 soal mantan dibikin ketawa aja kali yaaa... lain kalau pas masih pacaran, bisa bikin berantem ntar hahaha..semoga mba dan suami langgeng dan sehat terus yaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha...iya, mbak. Dibawa santai sj. Aaamiiin. Semoga juga dg mbak.

      Hapus
  3. Aku untungnya juga gak punya mantan yang fix haha...iya cerita soal mantan suami seru asal gak panjang amat ceritanya ya.bisa gawat klo dah kepanjangan cerita haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mantan yg fix. Boleh juga istilahnya. Betul, ceritanya dikit sj biar kita ga kepo.

      Hapus
  4. serem bicara mantan sama istri, takutnya bad mood bisa 3 harian wkkwkwkw

    kalau istri yang ngomong saya mah cuek, besoknya juga lupa saya :))

    BalasHapus
  5. Aku termasuk yg ga suka bicara mantan ke suami mba :D. Dari awal pacaran, aku bikin kesepakatan Ama dia. Ga ada sebut2 mantan, ntah itu mantanku, ato mantan dia.

    Jujur aku orang nya pencemburu pas pacaran. Jd kalo suami udh muji artis lain aja aku cemburu, apalagi mantan wkwkwkwkwk

    Makanya bikin kesepakatan itu. Aku tau ga enaknya kalo pasangan msh suka keinget mantan . Dengan membicarakan itu, kan jd makin keinget. Sakit ati aja kalo dgr. Makanya aku ga prnh bicara soal mantan2 ku dari zaman sekolah Ampe kuliah juga ke pasangan. Udh masa lalu juga. Jd aku minta hal yg sama ke dia :). Syukurnya, Ampe skr kita ga prnh bicarain sedikitpun ttg mantan2 yg lama :D

    BalasHapus
  6. klo ngomongin mantan, lebih nyaman sama tmn klo aku mba... tapi yo mung nggo seru2an wae sih. Becandaan di grup WA biasane... atau bahan obrolan semua member grup. njok do crita dewe2 aku mung nyimak wae lah...

    BalasHapus

Posting Komentar

Follow by Email