Tentang Nama Diah

Ini bukan tentang 'About Me' lho, ya. Ini tentang nama Diah. AADD: Ada apa dengan Diah? :-)

Diah, nama yang diberikan orang tua kepada saya, artinya dwi, eh, artinya perempuan yang cantik. Saya sih nggak protes dikasih nama ini :-D . Nama adalah doa, kan? Diamini saja.

Diah, mengundang nama panggilan yang beragam. Dulu zaman SD saya biasa dipanggil 'Diah' dengan nama olokan 'uyah' a lias garam. Ah, kenapa juga harus ada nama olokan, ya. Padahal dah jelas nama saya bagus artinya.

Pernah juga saya malu punya nama Diah, gara-gara pas SMP ada musim panggil nama secara terbalik. Nama saya dibaca dari belakang itu bikin teman-teman tertawa. Sedih dong. Pingin sembunyi di kolong meja. Kamu kok gitu, sih?

Nama Diah juga mengundang pertanyaan. Secara lisan mudah memanggil nama Diah dengan suku kata terakhir. Lha kalau secara tertulis? Sahabat saya biasa menyebut 'Yah' dalam surat-suratnya untuk memanggil saya. Ya gimana, mosok 'Ah'? Aneh, ah. Hehe...

Pas SMA saya punya nama panggilan baru. Tidak semua sih, tapi sebagian teman kelas saya di A-2 (Jurusan Biologi) memanggil saya DDA. Sebabnya di kelas A-2 ada 4 orang yang bernama Diah dan dua di antaranya biasa dipanggil 'Diah'. Daripada daripada maka sebagian teman berinisiatif manggil saya DDA. Belakangan setelah saya menikah, suami saya bercerita bahwa di SMA dulu dia punya nama panggilan DDT. Weleh...kompak.

Nular juga ke sini: Seorang anak dengan banyak nama.

Di masa kuliah saya mengalami masa pembaruan nama lagi. Tiba-tiba sahabat-sahabat saya memanggil saya 'Didi'. Nggak tahu dari mana itu tapi saya suka. Ganti suasana dan bisa jadi penanda. Kalau ada yang manggil saya 'Didi' berarti itu teman kuliah.

Di lingkungan kerja pun nama saya bermetamorfosis lagi. Bos dan teman-teman manggil saya 'Di'. Entah ke mana 'Ah'-nya pergi. Barangkali nama saya dianggap kurang sip atau bagaimana dengan akhiran -ah. Jadi ingat nama Zakiyah yang ditulis jadi Zakiya dan Nabilah yang jadi Nabila. *nggak nyambung*

Iseng punya iseng saya pernah juga buka kamus Bahasa Arab. Eh nama Diah itu dekatnya dengan kata 'diyat' yang berarti denda. Ya nggak nyambung lagi. Hehe... Tapi menurut seorang teman yang lulusan IAIN, nama Diah kalau ditulis dalam Bahasa Arab jadi 'dhiyaa' (pake dhod, ya dan hamzah) yang artinya cahaya. Cmiiw. *senyum*

Pernah juga iseng-iseng saya tanyakan cara penulisan nama Diah dalam Bahasa Jepang kepada sahabat pena saya yang orang Jepang sono. Hasilnya nama saya berbunyi 'Diyaa' (pakai Katakana). Pernah juga iseng nanya ke guru Bahasa Mandarin saya (kursus tapi nggak pintar-pintar dan nggak lulus), nama Diah jika ditulis pakai Bahasa Mandarin jadinya berbunyi 'Tiya'. Oah...lucu juga, ya. Sayangnya saya lupa 'Ti'-nya artinya apa dan 'Ya'-nya artinya apa.

Di zaman internet ini kadang nama saya juga berubah jadi 'Dyah'. Artinya sama sih, cuma saya mikirnya kesalahan penulisan ini bisa jadi karena sang penyapa kurang teliti. :-)

Senang deh punya banyak nama. Tapi nama tengah dan belakang saya juaraaang banget kepake. Kok ya ndilalah, tanda tangan saya bunyinya nama tengah saya. Sedangkan nama belakang saya belakangan kebagian jatah disapa oleh mesin-mesin di internet. Adil deh.

Kalau teman-teman punya nama panggilan unik juga nggak? Bagi ceritanya boleh, lho. Yuk!

Comments

  1. Sepengetahuan saya nama Diah tak pernah dipendekkan jika dipanggil secara lisan maupun tulisan, tetap diucapkan atau ditulis Diah.
    Beda dengan nama Joko, bisa dilisankan dengan Jok, atau Ko.
    Salam yang dari Jombang.

    ReplyDelete
  2. Nama kesayangan saya waktu SMP, oleh sahabat2 saya adlah UNHIE :D
    Ada teman kuliah yang manggil "Muge". Ada yang panggil "Ni" eh ... ternyata ide Mak Diah ini bisa juga jadi ide tulisan buat saya ya .. ttg nama MUGNIAR MARAKARMA :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Unik-unik ya mak. Wah, boljuh tuh. Ditunggu postingannya!

      Delete
  3. pas kecil pernah dipanggil "ableh"
    katanya sih karena saya salah nyebut kambing dan bilang ableh.

    smp biasa aja nah pas SMA saya dipanggil "Ayah"

    padahal nama asli saya ya septa untuk september

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ableh tuh temannya pak ogah di film unyil kl ga salah. Apa hibungannya sama kambing ya? Lah kok malah jadi ayah segala? Itu teman-temannya iseng banget deh. Sabar ya mas.

      Delete
    2. katanya sih saya dulu waktu ditanyain nama hewan saya malah jawabnya ableh

      Delete
  4. memang kadang nama panggilan suak ajdi berubah dari nama aslinya. Kecil sering dipanggil lala padahal namanay tira, jauh banget ya.....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mungkin mamah dulu suka nyanyi ya, jd dipanggil lala. Hehe

      Delete
  5. Halooo mbak di.......taukah dirimu klo aku di kmpung/rumah.....dipanggilnya mbak dhenok...? Sampai beranak pinak gini. Ha.ha, jauh dr nama asli.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Nok! Hihi... Eh kyknya di daerahmu mmg pada panggil anak perempuan pk dhenok ya? Kyk rini itu jg dipanggil nok sm bapak ibunya.

      Delete
  6. katanya nama saya itu kania+gadis, ningsih=lugu itu katanya ya. entah knp saya rada ga happy ya hehe. kugu itu kesannya bodoh. tp bapak saya senang nama kania karena dosennya bernama kania dan pinter banget. ya sudah terima saja sambil terus berpikiran positif

    ReplyDelete
    Replies
    1. Maksudnya lugu mungkin jauh dari mikir yg enggak2 mbak. Macam gadis dulu kan kesannya lebih lugu dr gadis zaman internet gini.

      Delete
    2. Eh tapi bukannya ningsih itu berarti asih? Mengasihi, gitu.

      Delete
  7. Aku punya banyak nama panggilan, dan nama panggilan itu nylentang banget dari nama asli :D

    ReplyDelete
  8. Hai mbak Diah...
    Salam kenal dr Solo

    Nama saya Muthmainnah.... biasa dipanggiln Muty', Mutia,calmness, uty, nina
    Saya jg bnyak bget nama panggilan.. hehe hadiah dr orang terdekat...apalagi sahabat dan guru...
    Pernah suatu ketika teman cowok main kerumah dn dia nanya ke papa "pa...Anin nya ada?"
    Trus papa jawab "hah? Anin? Anin siapa?"
    Saya yg lagi ganti baju dikamar udah membayangkan wajah bingungnya papa.
    Papa ngk tau di sma saya punya gank english club dn kita pnya nama akrab tersendiri.....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lah kok ada calmness segala... Haha...kasihan dong si papa mbak.

      Salam kenal ya mbak Muthia eh mbak Anin eh mbak Nina.

      Delete
  9. iihk mbaa...aku juga ada pengalaman gimana getoo, rasanya pengin nguyel2 orang yang usil, namaku diplesetin jadi "..keris (lidahnya keseleo, kalees) ato tan...ketaaan hadew jahaaat bingits sih :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hih...bikin mangkel ya mbak. Padahal dlm agama ga boleh tuh ngasih paraban yg menyebalkan.

      Delete
  10. Hampir semua temanku memanggilku dengan nama Reni sih, tapi beberapa teman kuliah ada yang memanggilku dengan julukan Cimot hahaha.
    Entah mengapa mereka suka memanggilku seperti itu. Kesane aku ini kecil dan lucu hahaha #asal

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setelah nikah n punya anak ada nama baru mbak. Mama Sasha. Iya kaaan? :-)

      Delete
  11. Kalo yang kenal sih biasanya manggil dona, karena emang itu nama panggilanku
    Tapi kalau dulu pas sekolah, guru-guru manggilnya nama depan, gusti
    Nah kalo yang baru kenal apalagi di sosmed rata-rata manggilnya indah :D
    Panggil yang mana aja boleh sih :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Udah dipake semua ya mbak. Eh Prima-nya belum lho.

      Delete
  12. panggilanku banyak mba, karena namaku cum handriati...jadi mereka pada manggilnya kadangan suka2, han-hand, handri, dan pernah ada yg manggil nyampe ke echa...gak nyambung kan ya haha...
    Kl aku sih apa aja yg penting sopan aja hehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Echa?? Bisa2 yg nengok sebelahnya ya mbak? Hihi...jauh banget sih.

      Delete
  13. Saya juga bernama diah :)
    banyak panggilan dari teman2 saya
    diyah, di, yah, dih, didih *malah dikira mendidih-_-*,

    ReplyDelete
  14. saya diah, waktu SMP di panggil di atau yah aja, masuk SMA lain lagi, punya julukan ndil dari kendil, di kampus lain lain, ada yg panggil Di.. ada yg panggil day, masuk kerja, saya disapa ade, krna paling muda, ato di, ato dipu, singkatan nama panjang saya diah purwati

    ReplyDelete
  15. Sama Mak..
    Sd dipanggil yah, lm2 jd uyah.😞.
    SMP da yg panggil di ada yg panggil yah.kul dipanggil Didi.
    Ty temen yg bs bhs Arab kty diyah itu denda
    Makin mewek lah sy. 😭😭😭😭.
    Tp kukira dia salah. Org ngertiin kafir ja kafir. Padahal itu telaga di surga.
    Dyah itu cahaya fix ya Mak😂

    ReplyDelete

Post a Comment

Terima kasih sudah berkunjung. Sila berkomentar dengan baik dan sopan. Mohon maaf, segala komentar spam, yang berisi link hidup atau yang menyebabkan broken link serta komentar yang mencantumkan identitas tidak jelas akan dihapus.

Popular Posts