Mengajak Anak Belajar Sholat

Mengajak anak belajar sholat itu mudah atau sulit? Pada dasarnya anak adalah peniru ulung. Maka jika orang tua ingin anaknya rajin sholat, orang tua harus rajin sholat dulu.

Saat orang tua mengajak anak belajar sholat, harus disertai kesadaran bahwa ini adalah proses belajar. Belajar bagi anak tak mesti bersifat serius, kadang malah banyak bermainnya daripada seriusnya. Bermain sambil belajar.

Setahun lalu ketika si Mas mbarep baru masuk SD dan dapat pelajaran sholat di sekolah, saya beri dia kedudukan sebagai imam saat sholat bersama saya. Kebetulan sulung saya ini menunjukkan bakat kepemimpinan. Sayang kan kalau tidak dipupuk sejak dini?

Lho anak kecil kok dijadiin imam? Nggak sah dong sholatnya?

Tenaaang. Namanya juga belajar sholat, sholatnya ya bukan sholat sungguhan.

Nah, dengan mengizinkan si sulung jadi imam setidaknya ada dua keuntungan:
Pertama, tumbuh perasaan bahwa sholat itu mudah. Mudah, karena hanya dengan modal pelajaran sholat yang diperoleh dari sekolah sudah cukup untuk membuatnya jadi imam. Nah, kalau jadi imam saja semudah ini, tentu lebih mudah lagi untuk jadi makmum. Perasaan bahwa sholat itu mudah baik untuk memancing anak senang ikut sholat.
Kedua, memudahkan pengawasan dan pengoreksian gerakan dan bacaan sholat anak. Saat jadi imam, anak membaca bacaan sholat dengan keras (di-jahr-kan) sehingga memudahkan orang tua untuk menandai bagian mana yang belum pas. Begitu juga dengan gerakan. Karena posisi imam di depan, orang tua yang berperan sebagai makmum bisa leluasa memperhatikan gerakan sholat si anak dan mencatat hal-hal yang perlu dibetulkan.

Bagaimana kalau anak bukan tipe yang ingin menjadi imam? Mudah saja. Sholat dilakukan secara berjajar, bacaan sholatnya dikeraskan. Dari situ orang tua juga sudah bisa punya kesempatan untuk melihat perkembangan bacaan dan gerakan sholat anak.

Sholat Pura-pura: Utuh Rokaatnya atau Tidak?

Pada awal mengajak anak belajar sholat, saya biarkan anak-anak menjadi makmum pasif. Pasif? Iya. Artinya bacaan sholat tidak dikeraskan (bertepatan dengan waktu sholat dhuhur atau asar) sehingga anak-anak murni belajar tentang gerakan sholat. Pada tahap selanjutnya, saya ajak anak-anak sholat satu rokaat saja dengan bacaan dikeraskan pada Al-Fatihah dan surat pendek saja. Ya, namanya juga pemula yang sedang belajar sholat, kalau diberi beban sebagaimana sholat sungguhan saya khawatir mereka kapok ikut sholat lagi.

Setelah terbiasa dengan sholat satu rokaat, baru naik ke tahap selanjutnya: sholat maghrib sungguhan.

Momentum mengajak anak belajar sholat pada waktu itu sangat terbantu dengan masuknya si sulung ke SDIT. Sekarang si adik juga masuk ke SD yang sama, makin mudah membimbing mereka. Iming-iming prestasi yang diperoleh ketika sholatnya bisa lima waktu, buat saya tidak masalah. Jika bisa sholat lima waktu sehari semalam, di sekolah diberi hadiah 3 bintang prestasi oleh ustadz/ustadzah. Setiap dapat 10 bintang bisa ditukar dengan 1 stiker prestasi. Sekian stiker di akhir tahun pelajaran bisa ditukar dengan trophy. Anak-anak seringkali terpacu dengan iming-iming seperti ini.

Saya sendiri kurang sepakat dengan iming-iming hadiah berupa barang ketika anak mau sholat atau puasa, tetapi sesekali memberi hadiah kesenangan duniawi atas 'prestasi' ibadah mereka saya kira baik saja. Hadiah berupa bintang di sekolah, saya kira cukup baik. Ada unsur ruhani berupa pujian di sana dan juga ada unsur fisik berupa 'bintang'. Secara bertahap anak diajarkan untuk beribadah semata demi meraih ridho Alloh. Untuk sementara ini, saya kira cukup dengan penanaman untuk meraih ridho orang tua/guru dulu.

Baca juga: Mengajari Anak Berpuasa

Tantangan Selanjutnya

Tantangan selanjutnya adalah menjaga keajegan. Istiqomah. Sulit sekali, terus terang. Saat ini kedua anak saya sudah terbilang cukup sering sholat maghrib berjamaah di masjid. Alhamdulillaah, sholat Jumat pun mereka sudah rutin meski masih harus didorong-dorong. Sedangkan sholat dhuhur dilaksanakan di sekolah.

Yang agak repot adalah ketika saya sedang libur sholat alias datang bulan. Apa boleh buat, di saat seperti itu pun saya tetap pura-pura sholat di rumah agar semangat anak tidak turun. Nggak lucu kan kalau saya menyuruh anak sholat tapi saya sendiri tidak melaksanakannya. Tapi kadang saya juga mengakali mereka dengan mengatakan kalau saya sudah sholat. Ya, maklum, anak-anak saya masih 6 dan 7 tahun. Belum paham artinya 'libur sholat'. Bertahap nantinya akan saya jelaskan kepada mereka, namun untuk saat ini biarlah mereka menyaksikan saya seolah sholat tanpa jeda.

Tidak Bisa Diam

Duo krucil saya ini termasuk bocah yang aktif. Si sulung tampak benar kinestetisnya. Si adik ceriwis dan seperti tidak pernah kehabisan energi untuk bicara. Jadilah mereka tim yang kompak untuk urusan 'tidak bisa diam'. Saat sholat pun begitu. Si sulung tidak bisa tidak bergerak-gerak. Kadang ngusili adiknya, goyang badan, tengok kanan-kiri. Kalau di masjid pun suka pindah-pindah. Si adik kadang sholat sambil lari-lari, main kucing dan lain-lain. Ya, namanya bocah. Sabar saja deh. Sambil diingatkan, didoakan agar segera rapi sholatnya. Meski begitu, jika kebanyakan gerak bebasnya daripada gerakan sholatnya, saya minta mereka mengulang sholat. Biasanya sih mereka menggerutu. Tapi tetap mau mengulang kok. Hehe... Ya, supaya mereka paham bahwa sholat adalah urusan penting.

Baca juga: Masjid yang Ramah Terhadap Anak

Baiklah. Inti dari mengajak anak belajar sholat adalah memahami kondisi anak. Tidak memaksakan dalam hal kualitas maupun kuantitas serta sabar dalam menuntun dan mengoreksi. Tuntutan yang berlebihan dalam belajar sholat harus dihindari. Insya Alloh nantinya anak akan senang sholat dan menganggap sholat sebagai kegiatan yang menyenangkan. Semoga kita dikaruniai keturunan yang menegakkan sholat. Aaamiiin.

Comments

  1. Kalau dikit-dikit dikasih reward memang bisa ketergantungan. Sesekali sebagai surprise terasa lebih mengejutkan dan sesuatu. Hehe.

    ReplyDelete
  2. jadi ingat, dulu waktu pertama kali belajar sholat, anak saya juga pengennya jadi imam terus :)

    ReplyDelete
  3. Alhamdulillah anak saya, 3,5 tahun kalo pas bundanya shalat maghrib, tanpa diminta sudah ikutan. Tapi ya sekarang ini baru shalat maghrib dan isya'. Kalau shalat alhamdulillah nggak pernah gangguin bundanya. Dia ikutan gerakan saya, sesekali nengok kepo gerakan bundanya. Hihi.

    Makasih sharingnya, mbak. :)

    ReplyDelete
  4. sepakat mba mrk peniru ulung. children see children do, klo mau mrk melakukan apa ya kita praktikan dan contohkan.
    aku juga pingin nulis seputa pengalaman ajarin anak2 sholat nih...tp sama mba yg paling penting contohnya

    ReplyDelete
  5. anak saya juga suka jd imam, bismillah aja niat utk dia belajar :)

    ReplyDelete
  6. alhamdulillah dapet ilmu baru, itung2 belajar, biar nanti pas udah nikah dan punya anak bisa segera diterapkan :)

    ReplyDelete
  7. Makasih sharingnya Mbak, Aiman anak kami juga mulai kami kenalkan sholat sejak kecil. Tapi sekarang di umurnya 3,6 tahun kalo pas sholat dia lebih banyak lari ke sana kemari :-( Anaknya emang aktif banget sih.

    ReplyDelete
  8. aku dulu selalu membiarkan anak solat mengikuti gerakan terlebih dahulu, baru setelah bisa menghafal sedikitdemi sedikit menghafal bacaan solat. dan aku selalu menekankan kalau solat harus diam , dan alhamdulilah anak2ku gak pernah bertingkah , diam dan mengikuti sampai selesai

    ReplyDelete
  9. Soal sholat, orang tua memang perlu memberi contoh, ya. Karena anak pasti ngikut. Tfs mak.

    ReplyDelete
  10. Anak laki2 wajib nih bisa jadi imam, kudu banyak dikasih kesempatan latihan, gpp salah2 dulu sekarang drpd nanti kalau besar giliran jadi imam di mesjid dorong2an sama laki2 lain.

    ReplyDelete
  11. Semoga kita dikaruniai keturunan yang menegakkan sholat. Aaamiiin.

    ReplyDelete
  12. Kalo aira dlu suka bengong mba saat diajak sholat. Mgkn dia bingung sm gerakan2nya,,tp lambat laun dia ngikutin juga,, dan skrg udah lancar dia gerakannya. Cm utk bacaan masih belum,, aku masih ajarin terus ni. Tq tipsnya mba.. ntar aku mo cobain dg aira

    ReplyDelete
  13. Peran orang tua dan keluarga memang sangat penting untuk membentuk karakter dan jiwa anak.
    Alhamdulillah, Fahmi putra kami, skrg usia 3,5 tahun sudah mengenal solat, bacaannya, juga mengerti kalau ibunya sedang libur sholat ��

    ReplyDelete
  14. terima kasih untuk sharingnya yaaa mba...bermanfaat sekali untuk kami :)

    ReplyDelete
  15. Makasih sekali sudah sharing kak, saya sempat bingung bagaimana cara membuat anak bisa terbiasa sholat sejak dini (maklum,ibu2 muda kurang pengalaman ^-^)

    ReplyDelete
  16. Soal sholat pura2 udah pernah juga aku mbak...krn pas menstruasi. Alya yang ribut..krn liat bnyk orang pada brngkt ke masjid ( pas ramadhan). Sholat ditumpaki punggune koyo kuda..sering😀

    ReplyDelete
  17. Jav jg klo sholat di rmh slalu jd 'imam' saya :D

    ReplyDelete
  18. jadi simulasi shalat gitu ya mbak, hehehe..semoga si kecil istiqomah, memang hrs dibiasakan sih sejak dini ya^^

    ReplyDelete
  19. Hihihi, belajar memahami agama memang bertahap :D

    ReplyDelete
  20. Harus diajarkan sejak dini , agar terbiasa

    ReplyDelete
  21. Kasih iming-iming sama mereka seperti dilema ya, Mbak, takut anak kebiasaan berfikir "Mau shalat, ah, biar dapat ini-itu" :)

    ReplyDelete
  22. Yang sulit itu kalau saya soal waktu sholat...anak2 suka ngulur waktu..susaah bgt tepat waktu kecuali kalo diajak jemaah

    ReplyDelete
  23. anak saya sejak usia tiga tahun udah suka ngikut shalat Mba, tapi akhir-akhir ini dia mulai agak susah diajak shalat apalagi bertepatan sama jadwal tayang upin-ipn di tv

    ReplyDelete
  24. Cara yang asyik ya mba untuk mengajarkan anak sholat tanpa paksaan...

    ReplyDelete
  25. bgs nih caranya utk ngajarin anak sholat mbak... skr sih aku lh ngajarin anakku yg cewe, jd dia biasanya ngikutin gerakan2ku kalo lg sholat... tp namanya anak msh 3.5 thn ya, kdg2 ya ditengah jalan kumat isengnya ;p.. tp at least aku mw ngebiasain supaya dia menyukai sholat dan tidak menganggab ini suatu hal yg terpaksa..

    ReplyDelete

Post a Comment

Terima kasih sudah berkunjung. Sila berkomentar dengan baik dan sopan. Mohon maaf, segala komentar spam, yang berisi link hidup atau yang menyebabkan broken link serta komentar yang mencantumkan identitas tidak jelas akan dihapus.

Popular Posts