Bisa Nitip Anak Saat Belanja Di Pasar Pagottan

Tempat penitipan anak? Bukan. Walau tidak ada tempat penitipan anaknya, tapi bisa nitip anak saat belanja di Pasar Pagottan. Kok bisa?

Sebetulnya ada dua nama untuk Pasar Pagottan ini. Mana yang betul, saya kurang tahu. Yang pertama, Pagotan. Yang kedua, Pagottan. Bedanya cuma di 't'-nya. Yang pertama tunggal, yang kedua ganda. Penggunaan nama Pagotan dan Pagottan ini sama-sama larisnya. Posisinya ada di Desa Pagotan, Kecamatan Geger, Kabupaten Madiun. Persisnya ada di Selatan Pabrik Gula Pagottan. Nah, lho. Berhubung keduanya bisa dipakai bersamaan dan diakui keabsahannya, saya pilih memakai nama Pagottan saja, soalnya biar keren. *halah*

Pasar Pagottan ini adalah pasar tradisional yang 'basah'. Hanya terdiri dari satu lantai, tradisional banget. Selain los-los pasar dan toko di sekeliling luar pasar, ada juga yang berjualan di lahan parkir depan pertokoan pasar. Biasanya yang berjualan di lahan parkir ini pedagang pisang dan mas-mas yang jual aneka perabot dapur harga miring. Seribu dapat tiga, eh, sepuluh ribu dapat tiga. Mereka ini berbagi.tempat dengan kendaraan yang diparkir dan juga kereta kuda a lias dokar. Ada juga penjual bakso yang mangkal di depan pertokoan, gerobaknya diberi nama 'Bakso Pasar'. Bukanya agak siangan sampai lewat jam pasar tutup. Jam tutupnya kapan? Jam 12 siang biasanya sudah pada kukut. Ada juga toko yang tutup jam 12 lalu buka lagi jam 2 siang.

Pasar Pagottan di pagi hari

Apesnya, kalau teman-teman cari di internet soal Pasar Pagottan/Pagottan, yang muncul adalah berita tentang sampah pasar yang menggunung. Kesan pasar tradisional yang kumuh makin mudah divisualisasikan aja di sini. Padahal pasar ini sudah lumayan kekinian lho. Pasar Pagottan punya fanpage di Facebook! Sayangnya, nggak di-update. Barangkali administraturnya sibuk. Maklum Pasar Pagottan ini salah satu tempat tersibuk di antero jagat Madiun Selatan. Saking sibuknya, pedagang di Pasar Pagottan ini makmur-makmur. Gimana nggak? Tiap tahun mereka mengadakan acara piknik bareng! Memang pedagang di Pasar Pagottan ini kekeluargaannya erat.

Oh ya, berhubung Pasar Pagottan ini lokasinya mepet Pabrik Gula Pagottan, setiap awal musim giling di pabrik, yang biasa disebut dengan 'buka giling', kecipratan keramaian. Tiap buka giling ada pasar malam di area pabrik. Jalan raya di seputar pabrik, termasuk di sepanjang tepian Pasar Pagottan, dipenuhi lapak-lapak penjual jajanan khas pasar malam, mainan anak, baju-baju. Nah, lho, pasar di depan pasar? Ada-ada aja.

Trus, trus, bisa nitipin anaknya di mana??? Itu di tukang odong-odong.
"Pak, Pak, titip dulu, ya. Saya mau belanja dulu," sambil naikin anak ke odong-odong.
Gitu deh. :-D

Nah, kapan nih teman-teman terakhir kali ke pasar tradisional? Cerita yuk, cerita...!

Comments

  1. Wah asyik deh kalo bisa nitip anak
    Cuma saya yang masih was-was soal titip2 kalo bukan keluarga dekat

    @amma_chemist

    ReplyDelete
    Replies
    1. Titip sama yang udah kenal dekat aja bun :D, walau bukan keluarga

      Delete
    2. Iya juga sih mbak. Naluri ibu ya

      Delete
  2. hehe, bisa nitip ya, mba. aku kok ga berani ya, walo sama tukang odong2 :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Udah kenal banget mbak. Etapi ya nitipnya jangan lama-lama.

      Delete
  3. wkwkwkwk sama deh sama kakak saya kalo lagi belanja,, titip anak di tukang odong-odong terakhir tinggal totalan habis berapa lagu. hahaha

    @adibriza

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, samaan kan ya. Kalo saya sih belum pernah mas, soalnya anak-anak udah besar. Tapi ibu-ibu yang bawa anak kecil tuh biasanya.

      Delete
  4. Bisa sampai dititipin gitu ya anaknya, Mba.. Mungkin sudah langganan jadi berani, ya..

    ReplyDelete
  5. oh jadi dititipnya ke tukang odong-odong. udah kenal sama tukang odong-odongnya ya mba jadi percaya buat nitip anaknya. keren kekeluargaan di pasarnya. kompak liburannya :D

    @gemaulani

    ReplyDelete
  6. wah,kirain semacam toko gitu ternyata di tuang odong2 hehehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi..iya mbak. Sambil menyelam minum air

      Delete
  7. Eh mak tapi bahaya juga teteup kalo ditinggal :D

    @umimarfa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama yang udah kenal mak n jangan lama-lama

      Delete
  8. terakhir ke pasar tradisional Pal tu kemarin
    @guru5seni8

    ReplyDelete
  9. Hahaha.. jadi inget waktu kecil
    Ibuku jualan di rumah dan suka ikut belanja
    Karena males muter2, aku sering dibeliin jajanan dan dititipin di toko langganan...

    @witri__nduz

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi...versi dulu itu ya mbak, dititipin ke toko langganan.

      Delete
  10. kalo saya sering banget ke pasar tradisional Mbak, tapi biasanya gak bawa anak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Anaknya dititipin ke mana mbak? Hihihi

      Delete
  11. Iya, emang mak. Pedagang pasar deket rumahku juga tajir tajir Lho

    ReplyDelete
    Replies
    1. Rezeki pedaganf ya mbak. Barangkali berkahnya banyak.

      Delete
  12. hihi, pasti tukang odong2 nya udah langganan ya jadi udah kenal dan bisa nitip anak

    ReplyDelete
  13. (((tukang odong-odong))) ternyataaa hehehe
    semoga anak yg dititp emang betah aja di putar2 di odong2 slama emaknya blnja yaa

    ReplyDelete
  14. Duluuuu banget Bapak saya ikut mbangun pasar pagotan Mbak, tapi kebakaran tahun berapa itu.

    Saya terakhir kesana waktu Alfi hampir lahir, waktu itu masih jualan es jus. Belanja buahnya kadang di pasar pagotan :)

    ReplyDelete
  15. Aku ke pasar saat beras habis, telot habis ato tukang sayur libur nggak lewat depan rmh mb... Berdua sama Alya. Kdng sendiri klo ada ayahe di rumah. Anaknya ngikut..minta gandeng, kadang gendong...

    ReplyDelete
  16. wahhh kalo udah kenal mah enak ya mbak bisa nitip
    kalo nggak kenal takut2 juga hehe
    @chikarein

    ReplyDelete
  17. ........... aku udah serius baca kenapa bisa dititip.
    Tau-taunya, ke kang odong-odong.
    Huahahhahaha serius menghibur xDbb

    ReplyDelete
  18. Yahahaa...kalau aku dulu waktu kecil kata mamak saya, aku sering dititipin ke tukang angkot langganannya, berangkat dari rumah naik angkot, sampe pasar akunya ditinggal disamping supirnya, selesai mamak saya belanja baru pulang...wkkk

    ReplyDelete
  19. klo saya dulu sering dititip ke pak kusir waktu kecil :D

    ReplyDelete
  20. Hahaha..Saya kirain ada kios khusus untuk nitip anak
    Tapi dari penjabarannya pasar ini unik ya mba,geliat perekonomian rasanya masih nyata banget

    ReplyDelete
  21. artikelnya menyegarkan bikin senyum sumringah mbak, tapi kalo aku tetep gak tega nitipin ke orang lain, kecuali ke keluarga sendiri seperti nenek atau tantenya hehehe

    ReplyDelete
  22. kok rasanya ngeri ya denger anak dititipkan ke tukang odong-odong. hahaha.

    @f_nugroho

    ReplyDelete
  23. Kayaknya pernah dengar nama pasar pagotan. Mungkin dulu waktu kecil bapakku pernah ngajak kesini

    ReplyDelete
  24. Hahahah, seandainya anakku bisa dititipin ke tukang odong-odong. :D Dia itu ke mana-mana selalu ikut. Gak pernah absen. Kalo naik odong-odong ya harus ditungguin

    ReplyDelete
  25. Ponaakanku mana mau dititipin gitu. Naik odong2 takut. Ikut masuk pasar dah

    ReplyDelete
  26. Kalau piknik bareng biasanya kemana bu, bencmark ke pasar lain ya he he

    @rizalarz

    ReplyDelete
  27. Semoga saja suatu saat pas belanjanya di Pasar Besar Madiun kita bisa ketemu Mbak hehehe.
    Kalau aku sih menyebutnya Pasar Pagotan.

    ReplyDelete
  28. Emang ngabisin berapa lagu tuh di abang odong2 klo ditinggal belanja hehehee...

    ReplyDelete

Post a Comment

Terima kasih sudah berkunjung. Sila berkomentar dengan baik dan sopan. Mohon maaf, segala komentar spam, yang berisi link hidup atau yang menyebabkan broken link serta komentar yang mencantumkan identitas tidak jelas akan dihapus.

Popular Posts