Menyapih Anak Dari Botol Susu

Barusan saya BW dan ninggal komentar di postingan tentang WWL (weaning with love) a lias menyapih dengan cinta. Dulu pas saya nyapih anak-anak alhamdulillaah tidak ada drama apa-apa. Sapih ya sapih, gitu aja, jadi saya nggak ada cerita spesial soal nyapih ASI. Iya, nyapih ASI. Kalau menyapih anak dari botol susu, nha...ini...baru ada ceritanya.

Anak sulung saya mulai ngedot susu formula di usia lepas 6 bulan. Lulus ASI eksklusif, lanjut ke susu botolan, lalu lanjut disapih di usia 8 bulanan karena saya hamil lagi. Si nomor dua mulai kenal botol susu setelah umur satu tahun lebih dikit. Kalau si nomor dua minum ASI-nya sampai umurnya 2 tahun lebih.

Bagi si sulung, botol susu ini sudah kayak ibunya. Pokoknya kalau dia lagi galau, terus ngedot, hilanglah semua galaunya :-D .

Kalau minum susu bisa langsung habis dengan cepat. 180 ml pun dia sikat dalam waktu singkat. Makanya badannya gemuk besar. Dasarnya sih memang keturunan postur besar dari bapaknya, tapi ini memang di atas rata-rata.

Mulai umur 2,5 tahun bobotnya sudah melebihi bobot maksimal anak Indonesia yang dipantau lewat Kartu Menuju Sehat (KMS). Ibu-ibu pasti ngerti KMS, kan ya.

Angka maksimal grafik KMS 18 kg. Sulung saya umur 3 tahun BB-nya 21,2 kg!

Umur 4 tahun 27 kg. Di grafik KMS maksimal 26 kg.

Nah, masalah mulai muncul saat dia masuk TK. Saya yang mulai mikir, "Kalau nggak bisa disapih dari botol, gimana kalau diejek temannya? Gimana kalau keterusan kegendutan?"

Akhirnya berbagai cara saya coba. Mulai dari dibujuk-bujuk, ditakut-takuti, diancam-ancam *hus!*. Tidak berhasil! Gagal! Njuk piye?

Di tengah kegalauan, saya nemu jurus lama saat nyapih dia dari kempengan. (Ya, karena kesundulan adiknya, maka si sulung ini sempat jadi tukang ngemut kempengan juga. Kasihan) Caranya adalah...membiarkan dot yang bolong makin bolong.

Resiko dong? Iya juga. Takut tersedak. Tapi mereka bisa juga tuh mengakalinya. Jadi dotnya diemut dulu baru minum susu sambil tiduran. Memang anak-anak kalau minum susu sambil tiduran. Persis kayak mereka nyusu ASI dulu.

Nah, karena dotnya bolong, anak-anak minta dot baru. Lalu saya bilang, "Dot barunya sudah nggak dijual untuk anak besar. Dotnya untuk bayi-bayi. Kalau Mas sama Adik beli dot baru, nanti kasihan dong, bayi-bayi nggak kebagian."

Eh, kok manjur. Alhamdulillaah, pelan-pelan mereka mau minum susu pakai gelas. Terakhir bisa betul-betul lepas dari botol susu adalah saat lebaran. Pas mau pulang ke Madiun dari rumah eyang, botolnya saya tinggal di sana. Nggak pakai dadah-dadah sama botol. Tahu-tahu ditinggal gitu aja. Pas di perjalanan mereka nyari botol susu, saya pura-pura kaget dan bilang, "Waduh, botolnya ketinggalan. Pakai gelas nggak papa, ya?"

Mulai dari situ mereka terus lepas dari botol. Si sulung 5 tahun, si nomor dua 4 tahun.Senang sekali dong saya. Menyapih anak dari botol susu ternyata juga nggak pakai drama. Alhamdulillaah, alhamdulillaah.

Sekarang anak-anak saya sudah minum pakai gelas. Minum doang. Soalnya frekuensi minum susunya turun drastis. Si nomor dua masih dua kali sehari, tapi si sulung jaraaang banget minta susu. Heran juga saya, jadi selama ini sebetulnya mereka itu demen susunya apa demen ngedot pakai botol susunya? Wallohu a'lam.

Teman-teman ada juga pengalaman menyapih anak dari botol susu? Yang bapak-bapak juga boleh ikut komentar di sini lho... Mangga...

Comments

  1. alhamdulillah,akhirnya berhasil ya..jadi inget dotnya ponakanku mbak,bolongnya mpe gede banget hehehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bolong gede sampe harus digunting ya mbak, khawatirnya ketelan nantinya.

      Delete
  2. Raka dulu yo gitu mbak....botol susu yang gede panjang itu penuh....habis itu mapan tiduran...klo dah habis langsung lempar. Nggak pake tak sapih. TK itu bosen sendiri....Alya sama sekali nggak bisa pke dot karet...katanya koyo sapi( ada tetangga yang sapinya nggak mau nyusu, trus di dot in sama pemiliknya)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haaa? Pedhet nyusu dot? Lucu no Lis. Alya emoh kaya sapi ya. Pinter...

      Delete
  3. saya juga punya drama nyapih dari botol saat anak ke dua, Ka Zaha...aduuuh susah banget. Masuk PAUD aja masih cinta banget dia sm botol dan UHTnya. Klo jalan2 dan lupa bawa botol...akhirnya mampir supermarket dulu *hadeeeh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lupa bawa botol jadilah geger sekelurahan ya mbak. Untung sekarang ada minimarket yh jual botol. Kebayang dua dekade lalu kyk apa repotnya.

      Delete
  4. Beda-beda ya anak anak, Faiz dulus etahun sudah ganti pake gelas, ini Fira sedang diajari menggunakan gelas

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak. Beda cerita tentunya. Jadi penuh warna.

      Delete
  5. Hihihii anak2ku susah dulu pas mau pindah ke gelas :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tuh kan ya mbak. Asa apa dengan gelas?!

      Delete
  6. Yang kayak gitu perlu dibiasakan...
    awal2 mungkin agak susah ngelepas dot, tapi lama2 juga terbiasa pake gelas :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak. Malu kalo sampe besar masih ngedot. Apa kata dunia? Belum lg resiko gigi jadi maju tumbuhnya.

      Delete
  7. Ada pula yang susah disapih hingga SD masih suka minum pakai dot, meskipun isinya ganti dengan es teh hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jadi memang dotnya yang bikin kecanduan ya mbak bukan susunya. Hihihi

      Delete
  8. anakku di usianya yang ke 4 tahun ini masih minum susu di dot mbak, tapi ngedotnya itu harus di ayunan, setelah susunya habis dia langsung turun dari ayunan, dot-nya dibuang dan kembali bermain :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi...pake ritual ayunan segala ya mbak. Emang tiap anak itu unik.

      Delete
  9. Alhamdulillah, saya juga tak banyak drama waktu menyapih Mbak. Tak sampai ada adegan anak nangis kejer dan mengulang dari awal. Hihihi... proses menyapih saya siapkan sejak sebulan sebelumnya dengan dikit2 mengganti dot dengan gelas lucu, juga tunjukin gigi gigis teman sebayanya. Plus reward susu UHT atau es krim jika berhasil patuh minum di gelas tanpa syarat. Alhamdulillah berhasil.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Rewardnya menggoda gitu mbak. Pantesan pada sukses ya. Alhamdulillaah.

      Delete
  10. kalau anakku sebelum tidur harus minum susu pakai dot dulu. kalo gk bisa gk tidur semalaman

    ReplyDelete
    Replies
    1. Umur berapa anaknya? Kl masih relatif kecil si gpp menurut saya.

      Delete
  11. Koq lupa ya ... gimana caranya dulu si sulung dan si tengah lepas dari botol susu .... *payah nih, makin tua makin pelupa*

    ReplyDelete
  12. Saya belum ada pengalaman mbak. Hmmm bingung juga nih mau komen apa jadinya.

    ReplyDelete
  13. belum pernaaaaah...
    katanya mbakku, menyapih itu momen yang menguras tenaga, antara nggak rela tapi harus dilakukan, kadang dioles minyak kayu putih tuh botol :))

    ReplyDelete
  14. noted mbaaaa.. buat pelajaran nanti hehe
    kalo tanteku pernah sapih dari nenen, nenenya dikasih garem :D

    ReplyDelete

Post a Comment

Terima kasih sudah berkunjung. Sila berkomentar dengan baik dan sopan. Mohon maaf, segala komentar spam, yang berisi link hidup atau yang menyebabkan broken link serta komentar yang mencantumkan identitas tidak jelas akan dihapus.

Popular Posts