Kimi Hime dan Soal Konten

Hai, assalamu alaikum.

Tahu Kimi Hime ga? Itu tuh, gamer yang beberapa videonya diblokir Kementerian Kominfo baru lalu.

Kenal? Sering nonton? Oh, syukurlah.

Sebetulnya saya merasa sangat geram saat lihat video-videonya yang pamer badan itu.

Kenapa? Iri, ya?

Hmmm...karena saya seorang ibu.  Anak-anak saya semua laki-laki.

Tapi saya ga jadi geram setelah dengar beberapa komentar terkait kasus itu.

Ini nih komentarnya.

Komentar 1:
Ga usah khawatir. Yang penting Ibu kasih pengertian ke anak-anak bahwa nonton body orang tuh ga boleh.

Komentar saya:
Ohh...gitu, ya.

Gampang banget, ya jadi orang tua zaman sekarang. Tinggal perkuat iman anak-anak, kasih mereka bekal jaga mata, udah, selamat deh anak-anak kita dari gaya hidup rusak.

Iya, gampang. Segampang nyari wifi gratisan dan dipakai YouTube-an. Mau nonton apa aja bisa.

Nontonnya rame-rame sama teman. Biar seru.

Gitu.

Komentar 2:
Kasih YouTube Kids, dong, Bu. Jadi ortu yang smart dong. Jangan dikit-dikit nyalahin konten.

Komentar saya:

Ho oh juga, ya. Kasihan tuh pembuat kontennya sudah capek-capek bikin konsep, capek dandan, ngedit. Belum lagi modal untuk gonta-ganti baju di tiap video.

Jadi orang tua harus smart. Bener banget. Jangan cuma hapenya aja yang smart, ya, Bu. Otaknya di-upgrade juga, dong.

Hmm...iya, ya.

Otak ibu-ibu jangan cuma diisi soal cabe sama bawang doang.

Komentar 3

Bisanya kok cuma ngurusin beginian sih kementerian yang ini?

Komentar saya:

Wah, bener banget.  Seharusnya ga perlu khawatir. Lha wong anak-anak sudah bisa dibentengi, kok.

Ibaratnya kalau ga ada pembeli entar penjualnya lama-lama bangkrut juga. Semoga demikian adanya. Meskipun lama, ya.

Begitulah. Saya ga jadi geram setelah menelaah komentar-komentar tadi.

Jadi begitu, ibu-ibu. Santai saja. Ga usah banyak koar-koar. Nanti dikira sok suci.

Kalau ga kuat, salahin diri sendiri, deh. Kenapa mau-maunya punya anak.

Biarin aja deh para kreator konten itu bikin video jualan semangka sekalipun. Ga papa. Toh anak kita ga nonton di rumah.

Anggap aja ini kayak orang jualan jengkol. Kalau ga suka ya jangan beli.

Terus ga usah nyinyirin orang yang suka jengkol.

Sekian.




Comments

  1. Sarkasnya mantap. Memang miris sih liatnya. Katanya jangan kontennya yg dicekal, tp orang2nya yg disuruh open-minded. Aku setuju kalimat kedua, bahwa ga semua org di dunia ini punya prinsip yg sama, tapi tetep aja, konten2 yg menjurus kpd hal yg senonoh, terlepas dari prinsip yg dianut, sepatutnya dicekal. Apalagi di Indonesia mayoritas penduduknya Muslim.

    ReplyDelete
  2. Iya juga nih ya Mbak, yang terpenting adalah bagaimana cara menjaga anak kita hehe

    ReplyDelete
  3. Gamer nyambi pameran kayaknya dia mba.. malah sopan gamer cowok ya.. aku pernah nonton, biasa aja klo gamer cowok, ga perlu nyrempet2..viewer juga banyak.

    Klo yang model sekalian pameran gitu, jangan2 yang liat bukan untuk liat kelihaian nge gamenya...tapi malah untuk liat seberapa terbuka bajunya

    ReplyDelete
  4. Hmm saya jarang nonton nih Mbak, kadang penasaran gitu apasih itu kok ramai di media sosial. Akhirnya saya lihat

    ReplyDelete
  5. Heem Mbak nggak baik tuh ya kan kalau dikit-dikit nyinyirin orang mulu hehe

    ReplyDelete

Post a Comment

Terima kasih sudah berkunjung. Silakan berkomentar dengan baik dan sopan. Mohon maaf, segala komentar spam, yang berisi link hidup atau yang menyebabkan broken link serta komentar yang mencantumkan identitas tidak jelas akan dihapus.

Popular Posts