Mendampingi Anak Menghadapi Ujian

Disclosure: tulisan ini merupakan artikel bersponsor



Sumber gambar: pixabay

"Hari ini aku mau bolos aja," ucap si sulung pagi itu.

"Lho, kenapa, Mas?" tanya saya kaget.

Anak sulung saya yang masih kelas 2 SD itu menyedot ingus di hidungnya. Dan adiknya ternyata juga disibukkan oleh ingus. Oh, mereka pilek rupanya.

Hari sebelumnya memang mereka berenang sore hari pas gerimis. Mungkin karena itu daya tahan tubuh mereka menurun sehingga paginya mulai pilek. Sebentar lagi UTS (Ujian Tengah Semester). Perlu persiapan khusus mendampingi anak menghadapi ujian. Selain soal kesehatan dan perlengkapan tempur seperti alat tulis, masalah mental juga bisa jadi batu sandungan kalau tidak siap.

"Nggak boleh bolos dong. Kalau pilek nanti Ibu beliin obat," kata saya.

Lagipula kenapa pakai istilah ‘bolos’, bukannya ‘izin’? Ada-ada saja si Mas ini. Nah, kalau anak kedua saya istimewa banget. Tiap kali pilek dia malas ‘sisi’ alias mengeluarkan ingus dari hidungnya. Bayangkan saja, ingus menumpuk-numpuk di hidung sampai mengering begitu, hiiiy... Kalau saya bersihkan, dia pasti marah-marah. Sakit, katanya. Iya, sih, hidung dipencet-pencet begitu ya pasti sakit sampai lecet-lecet. Tapi masak iya nggak dibersihkan??

Saya dan suami saya bukan tipe orang tua yang menuntut nilai bagus kepada anak-anak, tapi kalau bisa dapat nilai bagus kenapa harus dapat nilai kurang? Lagipula kalau harus ikut remidi saya khawatir kepercayaan diri anak-anak bisa jatuh. Hmm...jadi ibu memang harus tahu cara menjaga kesehatan tubuh biar #Sehat365Hari .

Trik Khusus Mendampingi Anak Menghadapi Ujian

Di musim ujian seperti saat ini, saya punya trik khusus agar anak-anak siap. Pertama, mengulang-ulang pemberitahuan kalau akan ada ujian. “Minggu depan ujian lho. Sudah siap?” Kira-kira seperti itu, diulang-ulang pas makan sore, sesudah sholat maghrib, menjelang tidur dan saat mau berangkat sekolah keesokan harinya.
Kedua, menyiapkan alat tulis yang prima dan stoknya: pensil yang sudah diraut dan penghapus. Tiap hari anak dibekali lebih dari satu alat tulis. Buat berjaga-jaga saja, siapa tahu pensilnya mendadak patah di tengah ujian atau yang lebih parah lagi, hilang. Ya, namanya anak-anak, bukan cuma satu-dua kali mereka berangkat dengan perlengkapan komplit dan saat pulang tinggal menyisakan kotak pensil yang melompong. Entah ke mana itu pensil dan penghapus, kalau ditanya mereka pun tak tahu jawabannya.

Baca juga: Yang Perlu Distok Saat Anak Masuk SD



Alat tulis
Sumber gambar: koleksi pribadi

Ketiga, mencermati materi yang akan diujikan dan mempelajarinya bersama anak. Ini mah poin utama, ya. Cek buku paket, catatan dan LKS, apakah sudah ada di tangan anak. Soalnya, lagi-lagi, kadang anak saya meninggalkan buku atau LKS mereka di sekolah. Nah, kalau kejadiannya pas mau ujian, emak bisa pusing kalau begini. Alhamdulillah sekarang sudah ada teknologi komunikasi canggih seperti WA. Komunikasi dengan guru maupun sesama wali murid bisa lebih lancar. Andaipun buku atau LKS tertinggal di sekolah, orang tua masih bisa menanyakan materi ujian dan mengajarkan ke anak sesuai bab yang diujikan. Meski harus peras otak mengingat-ingat yang tersisa di kepala, hehehe...

Keempat, mendoakan mereka, baik sesudah sholat, di waktu-waktu mustajab, maupun saat mereka berangkat ke sekolah. Kecupan di kening dan usapan di kepala diiringi doa orang tua itu ampuh untuk meningkatkan kepercayaan diri anak lho! Pengalaman pribadi nih. Dulu zaman masih sekolah kalau digituin sama Ibu, wah...semangat membara!

Sedikit mengenang masa lalu, tiap kali saya menghadapi ujian akhir untuk kelulusan, Ibu selalu membangunkan saya untuk sholat malam. Tak jarang Ibu menggendong saya di punggung, memasukkan saya ke kamar mandi agar saya melek. Saya ingat, sampai ujian SMP pun saya masih digendong. *terharu* Dan tiap saya menghadapi ujian, Ibu selalu melarang saya berpuasa. “Biar Ibu dan Bapak yang puasa. Kamu nggak usah.” Tak lupa, uang jajan pun diberikan lebih supaya saya bisa konsentrasi dengan perut kenyang.
Luar biasa, Ibu dan Bapak. Mungkin saya juga akan melakukan hal yang sama kelak kepada anak-anak saya.

Sebelum berangkat ke sekolah pun Ibu dan Bapak selalu mewanti-wanti agar saya berhati-hati di perjalanan. Soalnya penah ada kejadian seorang anak dari temannya ibu saya mengalami kecelakaan saat dalam perjalanan pulang dari sekolah pas musim ujian kelulusan SMP. Tangan kanannya patah. Nggak bisa nulis dong, ya. Akibatnya, meski anak itu pandai luar biasa, nilai ujiannya jatuh dan dia tak bisa masuk ke SMA idamannya. Sedih, kan?

Baca juga: Yang Harus Disiapkan Jika Ingin Anak Bersekolah Di SD Full Day

Kelima, membuat peraturan yang harus ditaati saat musim ujian. Yang paling jelas adalah aturan nonton TV dan jam istirahat. “Pulang sekolah main di dalam rumah aja. Boleh nonton TV mulai jam 4 sore. Cuma boleh nonton acara ini dan itu.” Kadang harus otoriter juga sih, tapi nggak apa, anak-anak saya masih di kelas 1 dan 2 SD, masih butuh diotoriteri, hehe... Untungnya, biasanya ustadz/ustadzah juga membuat peraturan serupa: selama musim ujian tidak boleh nonton TV. Kompak, deh!

Mendampingi Anak Menghadapi Ujian Ketika Mereka Menunjukkan Gejala Sakit

Nah, kalau anak-anak sudah ada tanda-tanda mau sakit, biasanya saya suruh mereka banyak istirahat. Istirahat di sini artinya tidur dan tiduran. Minum sari buah segar dan perbanyak minum air putih serta tidak jajan sembarangan. Bersyukur sekali kalau dengan cara itu mereka sudah bisa sembuh. Soalnya kalau tidak kunjung membaik, terpaksa obat-obatan dijadikan teman. Tidak tega rasanya melihat anak-anak minum obat apalagi kalau harus minum antibiotik. Duh...



Sari jeruk
Sumber gambar: www.instagram.com/diahdwiarti

Pas saya baca-baca di internet, saya nemu link ini http://www.serbaherba.com/daya-tahan.html. Menurut situs ini, daya tahan tubuh bisa meningkat jika sistem imun tubuh kuat. Apa sih sistem imun itu? Sistem imun adalah mekanisme tubuh mempertahankan diri dari serangan kuman dari luar. Sistem imun ini bisa ditingkatkan dengan mengkonsumsi imunomodulator yang fungsinya membantu tubuh memproduksi antibodi. Gampangnya, imunomodulator ini seperti pasukan cadangan yang siap siaga membantu pasukan utama memerangi serangan dari luar.

Masih menurut situs tersebut, di Indonesia dikenal yang namanya tanaman meniran yang baik untuk meningkatkan sistem imun tubuh. Saya baru tahu lho kalau tanaman yang sering saya pakai mainan zaman SD dulu itu ternyata berkhasiat sebagai imunomodulator, antibakteri, hepatoprotektor, antidiabetes dan antikanker . Kirain cuma rumput biasa yang tak bergoyang hehe... Dulu saya tahunya itu pohon kelapa-kelapaan. Soalnya buahnya bulat-bulat banyak di bawah daun, mirip kelapa. Khayalan anak kecil, hahaha...



Meniran (Phyllanthus niruri)
Sumber gambar: www.serbaherba.com

Kalau mau mengkonsumsi meniran ini caranya direbus, disaring dan diminum airnya. Nah, kalau mau yang sudah jadi, bisa minum Stimuno Syrup yang sudah mengandung ekstrak meniran di dalamnya, dengan rasa yang segar dan tanpa alkohol! Wah, bagus! Anak-anak insya Alloh bisa membaik tanpa perlu minum obat, cukup minum Stimuno setiap hari sampai sembuh.



Stimuno Syrup rasa anggur. Selain rasa anggur tersedia juga rasa original.
Sumber gambar: koleksi pribadi

Stimuno Syrup ini asli produk lokal, lho. Diproduksi oleh Dexa Medica yang beralamat di Palembang, Sumatera Selatan. Bahan mentahnya diambil dari Tradimun, Gresik, Jawa Timur. Pabriknya juga di Indonesia, di Cikarang, Jawa Barat. Dan meskipun bentuknya sirup, Stimuno Syrup bisa juga diminum oleh orang dewasa. Dosis yang dianjurkan untuk anak-anak berusia di atas 1 tahun adalah 1 sendok takar (5 mL), 3 kali sehari. Untuk orang dewasa 2 sendok takar (10 mL), 3 kali sehari juga.

Kemasan Stimuno Syrup ada dalam ukuran 100 mL dan 60 mL. Yang saya beli dalam botol plastik berukuran 60 mL, sudah lengkap dengan sendok takarnya. Tutupnya mudah dibuka, tinggal dipelintir saja. Harganya di Kabupaten Madiun 24.000 rupiah. Di daerah lain mungkin sedikit bervariasi, ya.



Stimuno Syrup dan Stimuno Forte.
Untuk orang dewasa yang lebih suka mengkonsumsi kapsul, tersedia Stimuno Forte dengan kandungan yang sama.
Sumber gambar: koleksi pribadi

Sebelum diminum, jangan lupa Stimuno Syrupnya dikocok dulu sampai betul-betul tercampur. Dan jangan lupa juga, sesudah diminum, tutuplah botolnya dengan rapat. Simpan di tempat yang terlindung dari cahaya matahari langsung dan pada suhu di bawah 30°C. Oya, Stimuno ini belum direkomendasikan untuk ibu hamil dan menyusui, ya.

Harapan saya, bersama Stimuno Syrup, saat musim ujian tiba, anak-anak sudah sehat dan bugar kembali serta siap menghadapi ujian.

Nah, teman-teman ada juga yang punya pengalaman mendampingi anak menghadapi ujian? Bagi dong ceritanya di kolom komentar. Yuk, yuk!

Comments

  1. Ujian nya anak, itu masa sibuknya orang tua juga mb...
    Dan anehnya...saat belajar...anakku jd sering sok sibuk. Tiba2 suka ngemil...tiba2 pngen bntu2☺ pdhl asline dia cuma pngen mengulur2 wktu..

    Yup, kesehatan penting bnget. Terlebih pas masa ujian. Untung ada stimuno

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha..ada-ada aja alasannya ya lis.

      betul banget. anak ujian, ortu ikut ujian :-D

      Delete
  2. Saat menghadapi ujian, latihan soal-soal menjadi cara terampuh belajar anak

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul mbak. jadi penting banget buku tersedia di saat ujian biar bisa dapat kisi-kisi

      Delete
  3. Anakku masih TK nol kecil. Seringnya kudampingi saat dia beraktivitas mewarna atau belajar menulis ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. belum terasa ya mbak kalau masih TK. tapi anak sehat itu penting ya.

      Delete
  4. Belum punya anak, jadi belum punya trik khusus untuk mendampingi ujian. hahahah..

    Btw, nice article :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. bisa disimpan buat nanti kalau sudah ada anak. *modus*

      Delete
  5. anakku juga uts deg-deg an waktu hari kedua flu

    ReplyDelete
    Replies
    1. harus siap-siap senjata melawan flu ya.

      Delete
  6. Alhmadulillah. Anak ujian aku juga selalu mendampingi mba. Makaish sudha berbagi mba

    ReplyDelete
    Replies
    1. terima kaish sudah berkunjung mbak. alhamdulillah, ibu siaga ya.

      Delete
  7. Anakku yang sulung pas ujian sekolah nih

    ReplyDelete
    Replies
    1. kelas 3 ya, mbak? semoga sukses ujiannya.

      Delete
  8. kalau keponakan, malah pengin nyantai kalau ujian, karena merasa ujian ya kayak pelajaran biasa :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. berarti bekalnya udah cukup itu mbak. bisa juga memang dasarnya sudah cerdas.

      Delete
  9. Belajar tiap hari mbk biar waktu ujian gak kelabakan ngebut belajar..supaya gak kayak emaknya dulu hihiii..

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi...sistem kebut semalam ya mbak. jangan deh.

      Delete
  10. Mantap sekali tips untuk selalu sehatnya mbak, salam kenal

    ReplyDelete
  11. Anak akan melangsungkan ujian, sebagai ibu aku juga harus sehat dan siap menghadapi. Sehat terus ya abang,

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener banget mbak. semoga yang ujian tetap sehat.ibunya juga.

      Delete
  12. Aseeeeg dpet ilmu lg, buat persiapan kalau si ken sekolah nanti, tengkiuuuuu

    ReplyDelete
  13. wah, semoga putranya bisa segera pulih agar dapat mengikuti ujian ya.
    jadi terharu baca kisah gendong malem2 di masa kecilnya mbak. so sweet... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. alhamdulillaah, sehat semua. iya, mbak, saya juga masih selalu terharu kalau ingat itu.

      Delete
  14. Terimakasih tipsnya.. nanti kl dah berkeluarga saya praktikum ah..

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama-sama mbak. probandusnya anak, ya, hehehe...

      Delete
  15. Bagusnya Stimuno juga udah ada buat orang dewasa.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, jadi yang dewasa ga merasa kekanakan ya kalau minum stimuno.

      Delete
  16. Stimuno memang tepat buat jaga daya tahan tubuh… cocok juga buat keluarga disaat traveling…

    http://fiandigital.com/travelling-bersama-stimuno-forte/

    ReplyDelete
    Replies
    1. apalagi pas traveling, ya, butuh stamina bagus betulan biar bisa enjoying the trip.

      Delete
  17. Sehat selalu ya Nak, jadi bisa ikut ujian dan lancar hingga lulus ujiannya, nilainya juga bagus2.

    ReplyDelete
    Replies
    1. alhamdulillaah sehat mbak dan ujian sudah selesai. terima kasih atas doanya.

      Delete
  18. saat ujian..anak jangan sampai sakit..biar bisa fokus belajr..

    stimuno pilihan tept deh..

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak, kalau anak sakit dikit aja, biasanya pada males-malesan karena badan terasa ga enak.

      Delete
  19. Wah kalo pas ujian dan anak sakit, pasti bundanya juga kepikiran. Pasti deh khawatir juga nilainya menurun.

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau anak ujian memang bundanya ikut ujian juga. nah kalau anak sakit, biasanya bundanya juga nyusul. gawat deh.

      Delete

Post a Comment

Terima kasih sudah berkunjung. Sila berkomentar dengan baik dan sopan. Mohon maaf, segala komentar spam, yang berisi link hidup atau yang menyebabkan broken link serta komentar yang mencantumkan identitas tidak jelas akan dihapus.

Popular Posts