Bantul Dulu Dibully, Sekarang Tidak Lagi

Dulu jadi warga Kabupaten Bantul (DIY) itu sering minder karena Bantul dulu dibully, sekarang tidak lagi.

Bantul, bersama Gunung Kidul, dulu merupakan icon ndeso-nya Jogja. Kalau sudah bilang Bantul, wah, langsung ingatan melayang pada persawahan dan orang-orang lugu. Padahal, Kabupaten yang terletak di Selatan Kota Jogja ini subur makmur dan orangnya ramah serta santun.

Dulu, ngaku tinggal di Bantul tapi sekolahnya di Kota Jogja itu berisiko dibully. Apalagi kalau kerap terlambat datang ke sekolah, seakan mengesahkan pandangan bahwa Bantul itu nun jauh di sana di pelosok.

Tinggal di Bantul bisa berarti tinggal di daerah yang tak terjangkau telepon. Iya sih, pakai 0274 - tapi lanjutannya yang nggak ada. Adanya cuma lima digit angka di belakang alamat yang berarti kode pos. Itupun alamatnya panjang banget pakai RT, RW, nama desa, nama kecamatan, yang kalau dapat surat bukan diantar pak pos tapi kurir dari kantor desa.

Bantul Dulu Dibully Dengan Ini

Dulu, orang Bantul sering diolok-olok dengan berwajah gosong sebelah. Orang Bantul yang bekerja atau bersekolah di Kota Jogja kalau berangkat kena sinar matahari di pipi kanannya. Pas pulang di sore hari, paparan sinar matahari tetap memanaskan pipi sebelah kanan.

"Kamu orang Bantul, ya?"

"Kok tahu?"

"Pipimu gosong sebelah."

Ada lagi olok-olok bagi orang Bantul. Kalau ada anak sekolah seragam putihnya sudah agak kekuningan, bisa jadi dia orang Bantul. Soalnya sungai-sungai di Bantul yang buat nyuci baju sudah mengandung banyak sedimen. Maklum, Bantul kan di kidul sono sedangkan sumber mata airnya di Gunung Merapi.

Hahahah...

Ada lagi guyonan bernada melecehkan Bantul: orang Bantul kalau naik sepeda onthel bukannya di lajur kiri, tapi berjejer-jejer menutup jalan. Niatnya membully atau memuji sih? Bisa naik sepeda onthel berombongan di jalan raya berarti jalanannya lengang, manusiawi dan tidak macet.

Itu duluuuu...

Sekarang, siapa yang masih berani membully Bantul?

Jangan, ya. Nanti nggak bisa menikmati eksotisnya Hutan Pinus dan Taman Buah Mangunan yang instagenic banget atau Pantai Goa Cemara yang sejuk dan punya banyak spot menarik itu.

Foto-foto keren ini ada instagramnya @explore.bantul


Bantul dulu dibully, sekarang tidak lagi.

Bantul, ya, without m.

Tulisan ini merupakan collaborative blogging dengan tema Bullying.

Baca juga tulisan Witri Prasetyo Aji: Bully, Budaya Atau Tradisi?

Comments

  1. Baru tau Bantul pernah dibully. Btw, jd kangen jogja...

    ReplyDelete
  2. Huahahah. Pipi gosong sebelah :D

    Ah masa sik Mbak, dibully? Soalnya sekarang kan banyak destinasinya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ho oh mbak. dulu gitu mbak zaman saya masih sekolah/kuliah. tahun 90-an. ealah..dah tuek ya saya.

      Delete
  3. Membuka wawasan baru nih... hahaha baru tau kalo bully berlaku juga buat wilayah

    ReplyDelete
    Replies
    1. pada intinya dikotomi desa-kota, mbak. di madiun pun kata suami saya juga ada tuh semacam ini. yang dekat kota merasa 'wah' padahal sama-sama kabupaten. hehe...

      Delete
  4. Aku made in bantul...berarti ramah dan santun yaa.. ☺ klo gosong sebelah...biasa dipke juga ke tmn kul ku yang nglaju godean-jogja😀

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku takjub pas ketemu orang bantul kota. alus.

      godean ki juga bantul to lis? apa godean yg sleman?

      Delete
  5. Aku kok baru tau ya dulu Bantul suka dibully. Tapi aku akui tempat wisata alamnya yg ngehits. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, mbak. ini cerita masa lalu. kalo lihat bantul sekarang, wah, ga nyangka.

      Delete
  6. Wah... Senasib sama saya dong. Kalo ngaku orang Soreang juga sering dibully. Bandung coret. Jauh banget dari kota. Waktu sekolah dan kuliah, sering banget dibully. Tapi lama2 tahan. Dianggap becanda aja. Sekarang Alhamdulillahnya, pembangunan sudah pesat. Gak tahu, apa masih ada bully-bully kayak gitu lagi. *malah curhat* :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi...iya gitu lah mbak. kota coret pokoknya.

      barangkali kalau bisa tunjukin prestasi, yang mbully berhenti sendiri

      Delete
  7. Wahaaa.... sekarang yang suka membuli terkecoh dengan pesona alamnya ya? hehehe
    Kalau lihat sih bagus sepertinya
    oh ya baru tahu lho kalau sungainya banyak sedimen

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya namanya juga bully mbak, apaaa aja bisa dijadiin bahan bully. entah betul entah nggak soal sedimen itu.

      Delete
  8. Wah, ini semacam penghinaan level akut sih kalo kayak gini. Temen2 kantor saya juga kebanyakan orang Bantul, tapi gak pernah kok ada yang bully dengan kalimat2 kayak gitu. Syukurlah saya sekantor sama orang2 baik.

    ReplyDelete
    Replies
    1. alhamdulillaah sekarang sudah ga ada lagi yang begitu mas.

      Delete

Post a Comment

Terima kasih sudah berkunjung. Sila berkomentar dengan baik dan sopan. Mohon maaf, segala komentar spam, yang berisi link hidup atau yang menyebabkan broken link serta komentar yang mencantumkan identitas tidak jelas akan dihapus.

Popular Posts