Maaf Buk,

"Maaf buk, tadi buku ananda disobek temannya, tapi temannya sudah minta maaf."

Demikian laporan guru kelas anak sulung saya yang ditulis di buku penghubung. Saya cek, betul buku anak saya terlepas dari jilidannya. Hmm...nggak masalah sih kalau cuma seperti ini. Yang penting perilaku menyobeknya tidak terulang lagi. Tapi di balik laporan itu ada yang menggelitik hati saya.

Saya biasa berkomunikasi dengan guru anak saya yang sulung sejak anak saya masuk SD. Di masa persiapan pun saya sudah minta waktu khusus untuk menjelaskan keadaan anak saya yang semasa di TK kerap mogok sekolah. Saya juga sampaikan kekurangan dan kelebihan anak saya dan harapan-harapan saya. Bu guru yang masih muda itu (masih mbak-mbak lah) tampak perhatian dan siap mengemban amanah.

Saya juga cukup sering berkomunikasi dengan bu guru tersebut lewat SMS. Kebetulan saya tidak punya WA jadi biasanya ketinggalan info yang beredar di grup. Tapi karena saya juga dalam sepekan bisa bertatap muka langsung dengan sang guru karena tiap Senin-Kamis saya mengantar makan siang anak ke sekolah, maka saya tidak merasa terlalu khawatir ketinggalan info. Lagipula buku penghubung berfungsi dengan sangat baik.

Kembali ke pesan dari bu guru. Apa yang menggelitik? Saya agak maklum sebetulnya karena beliau masih sangat muda dan beliau juga generasi medsos, tapi bolehlah saya utarakan di sini, siapa tahu ada guru lain yang baca.

Yang menggelitik adalah pemilihan kata 'buk' sebagai pengganti kata 'bu'. Bagi saya cukup ganjil kedengarannya. Kalau di medsos sih barangkali saya tenang saja, berhubung ini institusi pendidikan saya rasa kok kurang pas memakai kata 'buk' sebagai pengganti 'bu'.

Nah, kalau teman-teman, ada yang menjumpai pengalaman serupa? Atau jangan-jangan melakukan seperti yang bu guru tadi lakukan? Yuk, cerita.

Comments

  1. heheh.. mungkin terbawa suasana medsos, Mak :)

    ReplyDelete
  2. Di sini juga buk manggilnya. Hehe
    Usia tk tujuan utama bersekolah agar bisa bersosialisasi dg sejawat jadi ya sehari dua hari ga masuk Gak masalah. Itu kata kakakku.

    ReplyDelete
  3. Pake "k" ya mbak... Untung bukan pelajaran b.indo mb... * bu guru terbiasa bahasa lisan mngkin mbak..

    ReplyDelete
  4. Ahaaa ternyata sapaan buk nya ya mb dwi, kupikir yg aneh itu knapa bilangnya di buku penghubung, hihi, biasanya guru yg dah senior sukanya mlh ngobrol langsung

    ReplyDelete
  5. terbawabawa ajah..tu..karena terbiasa lisan.., tapi jika dibuku memang mesti sedikit formal..

    ReplyDelete
  6. gurunya alay yahh hehehe...(vina nda syahdu)

    ReplyDelete
  7. wah ternyata kasusnya sama kayak mba dan mbak, mana sekarang ada mb dan mba'. Entah mana yang enak dibaca ya mba.. *_*

    ReplyDelete
  8. yang amazing bagi saya , sekarang komuniaksi dengan guru bisa lewat WA, dulu kita yang harus datang rajin ke guru. Kadang jam kosong gak ngajar aku sempet2in untuk ke sekolah anak untuk tahu perkembangan dia

    ReplyDelete
  9. Kalo yg nulis bukan praktisi pendidikan (guru sekolah) mungkin kesannya biasa aja ya Mbak Diah. Tapi kalo ky kasus di atas, rasanya memang gmn gt. Kalo aku komunikasi sama ortu anal lesku -via HP- berusaha pake EYD yg baik. Soalnya ada ortu yg kalo sms/WA EYD-nya oke banget, meski beliau bukan dr kalangan dunia pendidikan. Beliau sepertinya ingin menghargai guru les anaknya jg. Jadi aku jg berusaha menghargai beliau dan ortu lainnya. Meski hanya guru les, kalo sms/WA harus pake bahasa yg bener biar ga malu2in hihihi! Kalo sama anaknya sih sante aja -lah ini komennya bahasanya juga acak adut huhu

    ReplyDelete
  10. Latar belakang si ibu guru muda tadi mungkin mba yang membuat dia (terbiasa) menulis "buk" untuk kata "bu).

    ReplyDelete
  11. Hehe... ibu gurunya kudu melek eyd :)

    ReplyDelete

Post a Comment

Terima kasih sudah berkunjung. Sila berkomentar dengan baik dan sopan. Mohon maaf, segala komentar spam, yang berisi link hidup atau yang menyebabkan broken link serta komentar yang mencantumkan identitas tidak jelas akan dihapus.

Popular Posts