Saat Yang Tepat Untuk Bakar Sampah

Mulai jam setengah sebelas malam tadi sampai jam satu dini hari ini saya terganggu asap bebakaran sampah. Pas lagi bangun, pas ada asap. Ya sudah, nggak bisa tidur deh. Bau asapnya aneh pula. Nyesek macam bau karet terbakar.

Entah siapa yang bakar sampah di jam segitu. Saya sih menaruh prasangka kepada sosok tetangga yang kerap membakar sampah. *hus!* Hmm...sebetulnya kapan sih saat yang tepat untuk bakar sampah? Malam atau siang atau pagi atau sore?

Gambar pinjam dari http://acikadk.blogspot.in/

Kegiatan bakar sampah dinilai sebagian orang baik dilakukan. Alasannya jelas: sampah mudah disingkirkan secara cepat. Ada juga yang tak setuju kalau sampah dibakar karena bikin polusi. Keduanya benar sih menurut saya. Saya cenderung moderat dalam hal ini.

Bakar sampah itu hukumnya bolah-boleh saja (niruin gaya Ustadz Wijayanto). Tergantung yang dibakar lah. Kalau plastik nggak apa dibakar asal bukan sampah plastik segerobak lho ya. Nah kalau sampah organik sebaiknya dibuang ke tanah saja biar jadi pupuk. Ini berlaku untuk skala rumah tangga, lho, ya. Saya nhgak mbahas sampah pasar atau sampah perkotaan apalagi sampah masyarakat.

Kalau orang dulu kan biasanya di halaman rumahnya ada jugangan. Tahu jugangan kan? Lubang yang digali di tanah khusus untuk buang sampah. Dulu pas kecil bapak saya selalu sedia jugangan. Kadang jadi tempat bermain juga. Untuk sembunyi pas petak umpet atau sekedar nyemplung dan ngobok-obok sampah cari harta karun. Eh maksudnya barang bekas yang bisa dipakai bermain. Ih, joroook... Nggak tuh. Dulu. Sekarang? Iya, sih, jorok. Hehe...

Sudah ya jorok-jorokannya. Sekarang balik ke topik saat yang tepat untuk bakar sampah. Kapan, hayo? Kalau menurut saya, sih, ya, pas sore hari. Habis asar sampai menjelang maghrib, gitu. Kenapa? Apa ada hubungannya sama posisi matahari? Ada nggak ya? Yang jelas pas jam segitu orang sudah banyak yang bersiap menyambut malam.

Jadi, biasanya pada siap siaga menyingkir kalau ada asap. Jemuran sudah pada diangkati juga jadi nggak khawatir kena bau asap. Terus juga nggak ada yang lagi tidur. Nggak ada kan yang tidur di jam segitu? Balita aja biasanya dah rapi mandi dan siap disuapin sambil jalan-jalan lihat kereta api lewat atau naik odong-odong. *apa sih?* Nah kalau ada yang tidur di jam segitu, hih, bangun ah! Ntar pas melek bingung ini pagi apa sore. :-p

Itu opini saya tentang saat yang tepat untuk bakar sampah. Jangan pagi atau malam deh. Siang juga nggak apa sih kalau terpaksa. Asal jangan banyak-banyak, ya. Kasihan tukang sate, kesaing sama asap bebakaran sampah. :-D

Comments

  1. memang sebaiknya sampah riganik ajngan dibakar dan bapak mbak itu benar. masalahnay sekarang banayk rumah yang pekarangannya sempit jadi tak mungkin bikin lubang untuk sampah organik. kalau aku sih bikin di halaman belakang rumah. Kalau bakar sampah itu kayaknay sih bikin bahaya apalagi yg dibaakr sampah plastik, sterofoam yang asapnya bisa bikin kanker karena ada zat pencetus kanker kalau terhisap

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya juga ya mah kl zat berbahaya gitu. Sayangnya kl sekarang punya lahan utk bikin jugangan itu sesuatu yg mahal. Perumahan apalagi. Sempit-sempit. Ngepas-ngepas.

      Delete
  2. Klo sore...sampahnya juga dah kering mb...jadi lebih cepet kbakar. Ada ya..dinihari bkar sampah? Sekalian ngusir nyamuk kali mb.....hi...hi

    ReplyDelete
  3. masalah sampah ini memang bikin dilema :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Banget mbak. Sedihnya kitalah yg bikin sampah itu ada.

      Delete
  4. Selalu bikin dilema kalo bakar2 sampah gini, mau jam berapa aja kadang suka ga bener. Apalagi pas dulu ada keponakan yang masih kecil, kebetulan kamarnya deket banget sama halaman depan rumah, jadi tetangga bakar2 selalu pas di jam tidur dd bayi (mau siang, sore, malem) .. Kalo kayak gitu kadang mending dibuang dulu aja di TPS jangan dibakar *loh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak. Biasanya mmg gitu. Tapi mungkin ada juga yg entah dg alasan apa pingin mbakar sampah sendiri.
      Wah kl dekat rumah tetangga ya merepotkan.

      Delete
  5. buat saya, gak pernah ada waktu yang tepat untuk bakar sampah, Mbak. Di sini juga banyak yang bakar sampah di sore hari. Padahal sore hari adalah waktunya banyak anak bermain. Karena dari pagi hingga siang, rata-rata anak-anak masih pada skeolah.

    Beberapa kali kejadian ada kebakaran di dekat rumah saya, gak langsung ditolongin. Karena banyak yang mikir, paling lagi ada yang bakar sampah. Setelah apinya semakin membesar dan ternyata itu kebakaran baru pada bergerak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waduh...bahaya juga ya bisa ke mn2 itu api. Memang sebaiknya ga bakar sampah ya mbak. Apalagi banyak.

      Delete
  6. sebaiknya sampah emang jangan dibakar, harusnya bisa didaur ulang kek di luar negeri gitu. Jadi gak ada resiko pencemaran udara sama sekali, gak ada residu, dan juga kerusakan ozon. Seandainya di Indonesia ada tempat pengolahan sampah yang bahkan bisa dijadikan energi baru. Pasti lebih baik deh kesehatan dan kehidupan masyarakatnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ada juga bank sampah ya mbak. Tp sepertinya belum semua mau. Eh saya aja memilah sampah masih ogah.

      Delete
  7. udah gak pernah lihat orang bakar sampah, kalo dulu sih iya
    mana abunya kemana-mana item-item, bikin kotor, kayaknya sekarang udah lebih sadar gak bakar sampah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kl banyak sampah organik jadi ga banyak polusi ya mbak. Krn dikubur aja udah cukup.

      Delete
  8. tetangga2 saa masih ada yang suka bakar sampah mak, padahal sebenernya tiap minggu pun ada petugas kebersihan yang ngankut sampah. Baunya itu loh... :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sudah jadi kegemaran kali ya mbak.

      Delete
  9. waktu tinggal di palangkaraya, ga ada tukang sampah keliling. warga membakar sendiri sampahnya. kami jg ngikutin. tapi sebelumnya sampah dipilih dulu. yg organik dikumpulin ke dalam lobang. lobangnya gede banget. di dalam lobang bisa masuk ayam, kucing, n anjing tetangga yg mencari makan disitu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah itu lubang kl saya masih kecil brgkali saya jadiin tmpat main mak. Hihi

      Delete
  10. Di rumah ku musti nunggu tukang pungut sampah per 2 minggu sekali mb..klo pas ketinggalan, oooh rasanya lamq lg musti nunggu 2 hari berikutnya

    ReplyDelete
  11. Yang pernah tinggal di Pekanbaru pasti trauma lihat sampah dibakar. Disana masy hobi bakar sampah pdhl itu sering jd penyebab kebakaran ladang & meluas jd kabut asap. Yang di Jawa sepertinya hanya bersih2 seonggok sampah, disana jd masalah serius. Lebih baik sampah diambil tukang sampah aja. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah iya mbak. Saya nggak bisa mbayanginnya. Sesaj napas terus ya.

      Delete
  12. Ini diaaa... di rumah saya ada beberapa jugangan di kebun belakang, mba. Ibu seneng banget bakar2 sampah meskipun ada jemuran wangi nongkrong di pemeyan hihihii... Semoga para tetangga sabar :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah brarti halamannya luas ni mbak. Ya itu, udah dikasih pewangi pas dicuci, ee ditambahi aroma lain hehe

      Delete
  13. Bagi saya tidak ada waktu yang tepat. Asap itu bikin ISPA. Saya suka sewot kalo ada orang bakar-bakar sampah di sekitar rumah. Soalnya rumah di desa dan nggak ada tukanf sampah sih.

    Kalo di luar negeri sampah dari setiap rumah tangga harus disortir kali mau diangkut oleh petugas kebersihan. Sampah yang tidak dosortir akan dibiarkan oleh petugas :)

    ReplyDelete
  14. waktu malam saat orang2 tidur mungkin waktu yang tepat

    ReplyDelete
  15. paling sebel kalo orang bakar sampah di pinggir jalan . . huh :(

    ReplyDelete

Post a Comment

Terima kasih sudah berkunjung. Sila berkomentar dengan baik dan sopan. Mohon maaf, segala komentar spam, yang berisi link hidup atau yang menyebabkan broken link serta komentar yang mencantumkan identitas tidak jelas akan dihapus.

Popular Posts