Ojek Sambilan

Kalau di kota-kota besar marak adanya ojek online, di tempat saya ada ojek sambilan. Tukang ojeknya orang sini, penumpangnya ya orang sini juga. Dari sini, oleh sini, untuk sini. Hehe...

Setidaknya di RT tempat saya tinggal sudah ada dua orang tukang ojek sambilan. Sebut saja namanya Mr. B dan Mr. J. Keduanya punya toko di rumah. Mr. B selain punya toko juga berdagang keliling makanan ringan plus jadi agen asuransi. Toko dijaga Mrs. B yang kalau pagi juga jual makanan di sekolah. Di antara waktu luang itu (saya mah bingung di mana letak luangnya), Mr. B menerima permintaan ojek. Konsumennya kebanyakan para janda sepuh. Ada yang minta diantar ambil uang pensiun ke bank, diantar ambil obat, diantar ke rumah anaknya yang tidak tinggal serumah dengannya, dll.

Senada dengan Mr. B, Mr. J yang juga punya toko di rumah dan biasa ke sana-ke mari ngantar pesanan gas dan air galonan pun menerima permintaan ojek. Konsumennya juga mirip-mirip dengan konsumen Mr. B.

Gambar dari http://ojekidaman.blogspot.in/

Ada lagi ojek sambilan di lingkungan sekolah anak saya. Sebut saya Mr. O. Mr. O ini suami dari bu guru di sekolah. Mr. O ngantar dan njemput anak sekolah yang tidak punya pengantar. Awalnya karena kakek si anak yang diantar ini sudah tak sanggup lagi ngantar dan njemput cucunya. Jadilah Mr. O yang menjalankan tugas itu. Pernah juga Mr. O punya konsumen anak sekolah yang ibunya barusan patah tulang karena kecelakaan.

Lalu ada lagi Mr. T yang juga nyambi ngojek anak sekolahan di lingkungannya. Biasanya Mr. T yang juga bekerja sebagai tukang kebun pabrik gula ini ngantar dan njemput anak tetangga yang ibunya lagi repot, seperti baru melahirkan, ibu sakit atau ibu sedang ada acara ke luar.

Modal jadi ojek sambilan ini cuma sepeda motor berkondisi baik dan lengkap, bahan bakar yang cukup, SIM, helm dua buah, pengenalan rute dan ketrampilan berkendara.

Enaknya jadi ojek sambilan itu adalah bisa memanfaatkan waktu luang sekaligus beramal. Bayangkan, membantu ibu-ibu sepuh, anak sekolah, meringankan beban pikiran para ibu, apa bukan amal baik namanya? Sudah baik, ga ribet pula. Ibu sepuh biasanya nggak bawa banyak barang saat diboncengkan. Paling bawa tas tangan, sudah. Anak sekolah pun begitu. Rutenya cuma dari rumah-sekolah-rumah, nggak pakai mampir belanja, hehe...

Ongkosnya pun lumayan. Menurut cerita, Mr. T biasa dapat 20 ribu sekali antar-jemput. Mr. B dan Mr. J bisa dapat 15 ribu, tergantung jaraknya juga. Tapi mengingat jenis konsumen mereka, pada umumnya jarak tempuhnya juga tidak jauh. Sudah begitu ditambah rasa terima kasih karena masih ada hubungan tetangga, konsumen biasanya nggak nawar.

Hmm...ternyata beramal baik sekaligus dapat pemasukan itu tak sulit, ya. Itu cerita ojek sambilan di sini. Kalau di situ, ada ojek sambilan juga nggak?

Comments

  1. Ada juga mb... Jemput sekolah juga tugasnya. Biasanya yang nyambi ngojek yang rmhnya dkt sekolah.... Lha pie, ada peluang bisnis ya:-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul. Yuk bikin rumah dekat sekolah. Hehe

      Delete
  2. Enak dong ya? mengingat yang ngojek itu tetangga sendiri kita tidak begitu was-was kalau minta jemputin anak, kalau bisa dimintain tolong jemput keluarga/teman yang gak tau rumah kita juga oke banget tuh.. nambah lagi manfaat dari sisi keamanan ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak. Jadi tenang ya hati ini.

      Delete
  3. Semakin inovatif moda transportasi ojeg sekarang y mb

    ReplyDelete
  4. memang bisnis harus terus berinovasi ya mbak...salam kenal

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul mbak. Kl.nggak nanti tergerus masa. Salam kembali.

      Delete
  5. wahh,, bisa juga nih..... buat nambah pemasukan..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Boleh ditiru mas. Dimulai dari lingkungam terdekat.

      Delete
  6. Enak bgt ya.... kalo tukang ojek nya kenal jd gk was2 gtu. Saya suka was2 naik ojek apalagi anak saya gk bakalan mau ikut naik motor kalo dilihat yg ngebonceng gak si kenal.
    Salam kenal ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kepercayaan memang mahal harganya mbak. Salam kembali.

      Delete
  7. gak ada sih kayaknya, dulu deket rumahku emang ada pangkalan ojek, jadi ya kalo mau naek ojek tinggal ke situ

    ReplyDelete
    Replies
    1. Zaman dah berubah muka ya mbak. Mungkin dulu ga terpikir bakal begini.

      Delete
  8. wah bisa juga nih ojek sambilan, bisa dikerjakan ketika musim liburan haha nambah duit, nyari duit halal

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mas. Ayo mas. Asal jangan lupa tugas yg utama ya.

      Delete
  9. Seruuuuu, temanku juga nyambinya ngojek :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah bisa tuh dibagi pengalaman dari teman mbak Indi itu.

      Delete
  10. Disekitar rumah saya juga ada mbak, ibu2 tapi khusus ngantar perempuan juga & anak2 sekolah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Laris manis ya mbak. Itu ojek berniche namanya hehe

      Delete
  11. Di kampungku belum ada mba. Enak yo klo ada yg bersedia nyambi gini, bisa untuk antar jemput si kecil ke sekolah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Peluang bisnis yang asyik tuh mbak. Loh kok jadi ngomporin?

      Delete
  12. Replies
    1. Gpp. Asal penumpangnya yg banyak. Hehe

      Delete
  13. Di kampungku ada yang nyambi antar jemput anak tetangga sekolah. lumayan bisa buat nambah biaya hidup sehari-hari...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sambil antar anak sendiri juga antar anak tetangga ya mas. Lumayan deh.

      Delete
  14. di tempat saya juga engga ada ojek sambilan hehehehe

    ReplyDelete
  15. nah, kalau saya disini lain lagi mbak. sering bingung mana yang tukang ojek mana yang bukan... ada yang bilang, kalau tampangnya kayak nunggu penumpang gitu dan ada bawa helm lebih, panggil aja...itu tukang ojek kok.

    ehh..sekali dua kali bener..emang tukang ojek yang saya panggil. nah, yang parahnya pernah saya dengan pedenya panggil-panggil,kok dianya gak mendekat. eh gak lama ada anak kecil samperin, terus dikasih helm. ckckckck..ternyata itu seorang bapak yang lagi nunggu anaknya jajan di warung -___-"

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi...duh malu ya mbak. Harusnya tukang ojek disuruh pk helm yang sama warnanya trus ditulisi 'ojek' gitu ya mbak.

      Delete

Post a Comment

Terima kasih sudah berkunjung. Sila berkomentar dengan baik dan sopan. Mohon maaf, segala komentar spam, yang berisi link hidup atau yang menyebabkan broken link serta komentar yang mencantumkan identitas tidak jelas akan dihapus.

Popular Posts