Kisah-kisah Unik Berpuasa

Puasaaa! Sebulan penuh berpuasa memiliki cerita tersendiri. Meski lapar dan haus tapi selalu ada kisah-kisah unik berpuasa yang mengesankan. Semuanya menjadi kenangan yang menyenangkan sekaligus sebagai pengingat mana yang benar dan mana yang salah. Mulai dari telat sahur, tak sempat sahur, hingga puasa saja tanpa sholat. Nah, berikut ini kisah-kisah unik berpuasa yang diceritakan dalam kekuarga saya.

Sahur Terlalu Malam
Sahur itu sunnahnya dilaksanakan di akhir waktu. Mengakhirkan sahur, gitu, supaya tubuh tak kehabisan tenaga di saat puasa. Ada sebuah hadits yang menunjukkan keutamaan mengakhirkan sahur yang bisa dibaca di laman ini.

Namun di masa kecil ibu saya (tahun 50-an), sahur dilaksanakan kapan saja di malam hari. Pokoknya sebangunnya, tak peduli sudah mendekati subuh atau belum. Ya namanya juga zaman segitu, belum ada alarm dan ilmu belum banyak masuk atau diterapkan. Tak jarang ibu dan keluarganya bangun jam dua malam lalu sahur. Tentu saja puasanya terasa beraaat sekali. Haduh, kasihan, ya?

Gambar jam dari https://waroengantiks.wordpress.com/2009/04/19/jam-weker/?_e_pi_=7%2CPAGE_ID10%2C8476251776

Sering Meludah
Puasa zaman dulu itu berat betul kayaknya. Masih cerita dari ibu saya, dulu kalau puasa meski berat karena sahurnya terlalu malam tidak berani untuk membatalkan puasa. Saking tidak beraninya, sampai ludah saja tidak berani ditelan. Takut batal. Jadilah ibu dulu sering sekali meludah. Hehe...segitunya ya. Padahal menelan ludah itu tidak termasuk minum.

Tidak Boleh Menangis
Kalau yang ini kisah saya. Konon, air mata itu membatalkan puasa. Ah, masak? Iya. Katanya. Kata siapa? Nggak tahu ... yang jelas mitos itu beredar pas saya masih SD. "Kalau nangis, puasamu batal." Begitu bunyi mitosnya. Walhasil, suatu ketika kucing kesayangan saya hilang diambil orang pas di bulan Ramadhan. Saya sediiih bukan kepalang. Tapi nggak berani nangis, takut batal puasanya. Sayang dong kalau batal. Saya cuma bisa menggigit-gigit bibir menahan tangis. Begitu ada air mata keluar langsung saya usap. Hehehe...

Tidak Boleh Berdarah
Yang ini supeeer lucu. Mitos kedua tentang puasa pas saya masih kecil adalah tidak boleh berdarah. Berdarah berarti batal. Huaaa ... Lucunya saya percaya aja. Kalau bulan puasa itu hati-hatiii banget. Takut jatuh! Kalau jatuh dan berdarah kan batal! Ternyata setelah besar saya baru ngerti bahwa yang dimaksud berdarah itu adalah haid a lias datang bulan. Ya kalau itu memang wajib tidak puasa. :-D

Ya, itulah kisah-kisah unik berpuasa yang kesemuanya tak patut ditiru karena tidak benar. Kalau teman-teman, apa kisah unikmu? Cerita, ya.

Comments

  1. Dulu, waktu masih kecil, kentut sambil pup katanya bisa mbatalin puasa hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wahaha...baru dengar mbak. Lucu ya.

      Delete
  2. hihihi... iya benar, saya dulu juga pernah mendengar kalo menangis itu batal :)
    kakek saya dulu juga kalo sahur jam 2 pagi mak... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Di Serang juga sama berarti ya mak. Wah, kakek mak Santi juga ngalamin sahur jam segitu ya.

      Delete
  3. Klo jaman dulu....pas kecil....kentut dalam air koyone mb...jaman msh seneng cebur2an di sungai....eh, tapi tahun 80an, sungai msh jernih....msh bisa liat ikan berenang, udang pada sembunyi.....btw, met puassa mbak diah....:-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha...iya betul kentut di air. Selamat puasa juga ya Lis.

      Delete
  4. hihi, sma mba, waktu kecil saya sering meludah takut puasanya ga sah

    ReplyDelete
  5. Waaaah yg gak boleh nangis & gak boleh berdarah itu dulu aku percaya banget lo heheheee.... Tp ada baiknya, anak jaman dulu tough, nggak manja, udah latihan tabah waktu puasa :D

    ReplyDelete
  6. Kalau nangis batal..
    Masih2 terngiang2 yg begitu..
    :)

    ReplyDelete
  7. yang tidak boleh berdarah, kalo berdarah puasanya batal, gue juga waktu kecil beranggapannya kayak gitu, hahaha teringat masa kecil, :-)

    ReplyDelete
  8. tidak boleh menangis.. dulu pas kecil sering di bilangin ibu kayak gitu. kalau pas habis pulang main sering ngadu sambil semi nangis.
    *jaman kecil lumayan sering dibully* hahakahakaha

    ReplyDelete

Post a Comment

Terima kasih sudah berkunjung. Sila berkomentar dengan baik dan sopan. Mohon maaf, segala komentar spam, yang berisi link hidup atau yang menyebabkan broken link serta komentar yang mencantumkan identitas tidak jelas akan dihapus.

Popular Posts