[UPDATE] Mukena Di Masjid Baitul Hakim Madiun

Postingan ini sudah bisa ditebak dari judulnya, ya. Mukena alias rukuh alias baju sholat. Ada nama lain lagi nggak ya? Terus, ada apa sih dengan mukena di Masjid Baitul Hakim Madiun?

Ceritanya siang tadi saya sekeluarga jalan-jalan ke Madiun (baca: kota Madiun, karena kami tinggal di Kabupaten Madiun). Maklum, tanggal muda *eh* . Pas keluar rumah sudah jam 11. Sampai di Madiun kami mampir makan bakso dulu di Bakso Solo. Bawa anak, sih, jadi sebelum ngapa-ngapain harus isi perut dulu biar tidak rewel.

Di tengah-tengah makan, adzan luhur berkumandang. "Kita sholat dulu, ya," kata saya. Sekalian si kecil mau pipis, setelah selesai makan meluncurlah kami ke Masjid Agung Baitul Hakim di sisi Barat Alun-alun Madiun.

Masjid Baitul Hakim Madiun

Alhamdulillaah, ramai

Sampai di masjid, saya ajak anak saya untuk menunaikan hajatnya. Selepas itu saya berwudhu dan masuk masjid. Shof perempuan ada di sisi kanan. Begitu masuk, saya kaget. Ada ini:

Rapi, kan?

Waaah...sepertinya baru Januari lalu saya terakhir ke sini dan belum serapi ini. Alhamdulillaah. Senangnya!

Yang juga menyenangkan, koleksi mukenanya baru-baru dan beragam warna. Cakep deh. Dan modelnya juga bervariasi. Ada yang terusan, ada yang pethalan alias dua potongan. Di belakang tiap mukena juga ada sablonannya, jadi meminimalisir pencurian mukena.

Aman. Insya Alloh.

Semangat kan kalau sholatnya pakai mukena yang bersih dan rapi!

Habis pakai gantung lagi, ya.

Semoga makin banyak masjid yang seperti ini. Rapi, bersih. Dan semoga penggunanya juga makin sadar harus menjaga aset bersama ini. Aaamiiin.

[UPDATE] Kini rak mukena di masjid Baitul Hakim dipenuhi oleh mukena two pieces cantik berwarna pink! Duh...makin menyenangkan aja!

Comments

  1. Aku pernah mampir sholat di sini jg Maks. Udah lama bgt, blm kaya gt. Tp emang seneng ya, sholat di masjid dgn mukena yg bersih gt. Jadi lbh khusu' :). Biasanya kan kalo di masjid2, mukena dilipet aja, jadinya lembab & berjamur :(. Kapan2 mampir masjid ini lg aahh :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mak. Ini kayaknya masih baru. Semoga aja awet bagusnya. Kan biasanya kita ini pinter beli tapi kurang bisa merawat. Monggo mak mampir sholat di sini.

      Delete
  2. Mukenane rapiiiiii mbak....pantas ditiru! Biasanya di taruh di lemari aja..dilipat, tp karena yang make banyak orang awut-awutan lagi...... Jadi biasanya mending bawa sendiri dari rumah. Kenapa oh kenapa? Krn saya juga tidak bisa melipat dengan rapi (lagi)....ha...ha. Klo cuma nggantung di hanger, bisa kok. :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak bisa ngelipat ya, haha...betul betul betul. Kalo dihanger jadi mudah ya. Nah kalo dg dihanger masih pada males, memprihatinkaaan...

      Delete
  3. Wah jadi pengin ke Madiun, aku lahir disana. Dulu pernah ikut program ngumpulin n nyebar mukena. Tapi tiap ngecek sedih cuma ditumpuk sama yg habis makai, nggak dilipat, apalagi dikasih lemari gini. Pas nyuci ada aja jarum pentul hijab nyangkut, jadi kena tangan. :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sedih ya mak. Udah dikasih yang bagus dan wangi pun masih pada malas menjaga. Sebetulnya yang mulai duluan itu siapa ya? Apa nggak sayang sama rukuhnya, gitu.

      Delete

Post a Comment

Terima kasih sudah berkunjung. Sila berkomentar dengan baik dan sopan. Mohon maaf, segala komentar spam, yang berisi link hidup atau yang menyebabkan broken link serta komentar yang mencantumkan identitas tidak jelas akan dihapus.

Popular Posts